Minggu, 24 Juli 2011

TORSA-TORSA PARADATON

Partuturan
la angka ulaon pesta di Adat Batak ingkon parbinoto do sude tutur, tondong, keluarga, pamili, jala na ingkon gokhonon do nasida. Jotjot do ro sarita molo ndang jinou manang ndang ginokhon famili/ keluarga tu ulaon pestaniba.

Ala ni i naeng ma ingkon tangkas botoon jala parrohahonon songon dia partording ni partuturon i asa unang gabe hona sarita iba, jala asa gabe denggan angka ulaon i.

Di parngoluon siapari ni hita halak Batak, partuturon i do ondolan ni falsafah ni parngoluon i, laos partuturon i do na songon tiang partunggul ni pardomuan parmudaron jala laos partuturon i do na manontuhon sikapta maradophon dongan na humaliang hita.

Tolu bagian bolon do ojahan ni partuturon, jala laos i do na ginoaran Dalihan na Tolu.
Hata ni natuatua mandok manal mardongan tubu
Elek marboru,
Somba marhula hula.
Poda on ma ingkon tangkas parrohahononta
Tiniptip sanggar bahen huruhuruan
Jolo sinungkun marga asa binoto partuturan
Hau antaladan parasaran ni binsusur,
Sai tiur do pardalanan molo sai denggan iba martutur.

Dongan Sabutuha (Dongan Tubu)
  1.     Na sarip
    1. Haha dohot anggina na martinodohon pomparan ni sada ama.
    2. Haha dohot anggi ni ama (na martinodohon) pomparan ni sada sada ompung dohot pomparanna.
    3. Haha dohot anggi ni ompung (na martinodohon) dohot pomparanna.
  2.     Na marompuompu
    1. Haha dohot anggi ni amang ni Ompung na martinodohon dohot pomparanna
    2. Haha dohot anggi ni ompung na martinodohon dohot pomparanna
    3. Pomparan ni Ompu Parsadaan di sada marga.
    4. Pomparan ni Ompu Parsadaan di sada marga na mardongan Tubu dohot pomparanna.
  3.     Dongan Saina
Asing marga alai sada ina.
  •      Dongan Marpadan
Mangihuthon padan ni Ompu na parjolo i. Umpamana: Dongan Sapadan Turnip, Dongan Sapadan Siallagan.
  •      Dongan Sahuta
Nang pe asingasing marga, ai solhot partubu solhotan do parhundul.
Falsafah ni pardongan sabutuhaon.
  1.      Manat ma ho mardongan sabutuha molo naeng sangap ho.
  2.      Tampulon aek do na mardongan sabutuha.
  3.      Tali papaut tali panggongan
  4.      Tung taripar laut, sai tinanda do dongan.
Parboruon
  1.     Boru Tangkas :
    1.     Lae, (hamulian ni iboto niba)
    2.     Hela, (hamulian ni boru niba)
    3.     Amang-boru, (hamulian ni namboru niba)
  2.     Boru natuatua :
    1.      Lae, hamulian ni iboto ni Ompu suhut dohot pomparanna.
    2.      Pomparan ni Namboru ni Ompu saluhut
    3.      Pomparan ni boru ni Ompu Parsadaan di sada marga.
    4.      Boru na gojong (nunga boru hian sian Ompu) Jala laos sahuta dohot hula-hula.
    5.      Boru di ampuan i ma na ro sian na asing jala jinalo niampuan di huta niba
    6.      Boru ni sude dongan sabutuha dohot dongan tubu.
  3.      Bere/Ibebere
    1.      Ianakhon (tubu ni iboto)
    2.      Ianakhon (tubu ni Namboru)
    3.      Pomparan ni iboto ni Ompung
  4.      Boru sian Pariban
    1.      Hela, hamulian ni boru ni Pariban
    2.      Lae, hamulian ni boru pomparan ni pariban ni ompung.
  5.      Boru na Pulik marga
    1.      Boru ni don gan saina
    2.      Boru ni dongan marpadan
Falsafah ni parboruan
  1.      Elek ma ho marboru molo naeng ho sonang.
  2.      Bungkulan do boru (sibahen pardameon/pardomuan)
  3.      Durung do boru, tomburan hula hula (sipanumpahi do boru tongtong di Hula-hula).
  4.      Unduk do marmeme anak laos unduk do marmeme boru. (dos do holong ni roha di anak dohot di boru).
  5.      Tinallik landorung bontar gotana. Dos do anak dhot boru nang pe pulikpulik.
Falsafah taringot tu bere
  1.      Amak do rere, anak do bere
  2.      Dangka do dupang, ama do tulang.
  3.      Hot pe jabu i, sai tong do i margulanggulang; tung sian dia pe mangalap boru bere i, sai hot do i boru ni tulang.
Hula Hula
Na masuk tu horong Hula-hula i ma :
  1.      Hula-hula Tangkas
    1.      Tunggane (Lae) iboto ni pardihuta niba.
    2.      Simatua (Amang ni pardihuta niba)
    3.      Tulang, iboto ni Inang niba
    4.      Haha anggi ni Simatua niba
    5.      Ompu bao (Amang ni Simatua niba)
    6.      Simatua ni Amang niba dohot pomparanna
  2.      Bona Hula/Bona Tulang
    1.      Simatua ni Amang niba
    2.      Tulang ni Ompu Suhut
  3.      Bona ni Ari
    1.      Hula-hula ni Amang ni Ompu suhut
    2.      Bona ni Ari nama ginoaran sude Hula-hula na di ginjang ni i.
    3.      Simatua ni Ompu Parsadaan dina sandangka marga.
    4.      Simatua ni Ompu Parsadaan di sada marga.
  4.      Tulang Rorobot
    1.      Tulang ni Pardihutaniba
    2.      Tutang ni Inang Pangintubu (Hula-hula Simatua ni Amang niba)
    3.      Sude Hula-hula ni Hula-hula (Boru ni angka on ma na nidokna Boru ni Tulang na so boi olion)
    4.      Laos Hula hula niba do etongon sude Hula-hula ni Dongansabutuha.
Falsafah taringot tu Hula-hula
  1.      Asa tongtong iba ingot somba marHula-hula
  2.      Na mandanggurhon tu dolok tu iba molo basa mangalehon ht Hula-hula, lapatanna sai marlipat ganda do pasupasu jaloon (sian Tuhanta) molo basa iba marHula-hula.
  3.      Obuk do jambulan na nidandan bahen samara. Pasupasu na mardongan tangiang ni Hula-hula mambahen marsundut sundut soada mara.
  4.      Nidurung situma, laos dapot porapora, pasupasu na mardongan tangiang ni
  5.      Hula-hula na pogos boi gabe mamora.
  6.  
    Goar-Goar Ni Partuturon Jala Aha Jouhononhon
    Molo baoa iba dohonon ma :
    1.      "Amang" tu Ama pangintubu
    2.      "Amangtua" tu sude haha/parhahaon ni Amang niba siala marga dohot siala parparibanon, jouhonon Amangtua alai bo do holan Amang sambing.
    3.      "Amanguda" tu sude anggi/paranggion ni amangniba siala marga dohot siala parparibanon, jouhonon "Amanguda" alai laos boi do holan "Amang" sambing.
    4.      "Hahang" (angkang) tu sude baoa na tumodohon iba anak ni amanguda Amangtuaniba, jouhonon "Angkang".
    5.      "Anggi" tu sude baoa na tinodohonniba, jouhonon "Anggi".
    6.      "Haha doli" tu sude baoa pomparan ni angka ompu na tumodohon ompuniba, 7 (pitu) sundut di ginjang na gabe panise niba di angka ulaon Adat, jouhonon "Angkang Doli".
    7.      "Anggi Doli" tu sude baoa pinompar ni angka ompu na tinodohon ni ompuniba hirahira 7 (pitu) sundut di ginjangna na laos boi gabe panise di ulaon Adat, jouhonon "Anggi Doli".
    8.      "Ompung" tu Amang ni Amangniba dohot tu sude amang ni amangtua dohot amanguda jouhonon "Ompug Doli" manang holan "Ompung".
    9.      "Amang mangulahi" do dohonon Amang ni Ompungniba, jouhonon "Amang"
    10.      "Ompung mangulahi" do dohonon Ompung ni Ompungniba, jouhonon "Ompung".
    Tu angka Pardihuta be
    1.      "Inang", jouhonon tu inangniba.
    2.      "Inangtua", jouhonon tu inangtua.
    3.      "Inanguda", jouhonon tu inanguda.
    4.      "Angkangboru", jouhonon tu angkang.
    5.      "Anggiboru", jouhonon "inang".
    6.      "Ompung" (Ompung boru) jouhonon "Ompung" "Ompung boru".
    7.      Inang mangulahi do dohonon tu na binuat nit Amang ni Ompung jouhonon "inang”.
    8.      Ompung boru mangulahi do dohonon ni ompung, jouhonon "Ompung".
    1.      Parboruon
      1.      Hela tu na mangalap boruniba dohot boru ni haha angginiba, jouhonon "Amang Hela".
      2.      Lae tu Amang, Amangtuaniba, jouhonon "Lae".
      3.      Ito tu inang, inangtua dohot jouhonon "Ito".
      4.      Lae tu na mangalap ibotoniba, jouhonon "Lae".
      5.      Amang boru, tu na mangalap iboto ni amangniba, jouhonon "Amangboru".
      6.      "Namboru" tu iboto ni amangniba jouhonon "Namboru".
      7.      Lae tu anak ni namborunia jouhonon "Lae".
      8.      Ito tu boru ni amangboruniba, jouhonon "Ito".
      9.      Amangboru, tu haha anggi ni amangboruniba, jouhonon "Amangboru".
      10.      Lae, tu Amang ni amangboruniba, jouhonon "Lae".
      11.      Ito, tu inang ni amangboruniba, jouhonon "Ito".
      12.      Bere, tu haha anggi dohot iboto ni helaniba, jouhonon "Bere".
      13.      Bere, tu anak dohot boru ni ibotoniba, jouhonon "Bere".
      14.      Bere, tu ito ni amangboruniba, jouhonon "Bere".
    C. ParHula-hulaon
    Molo baoa iba dohonon ma :
    1.      Simatua doli tu Amang, Amangtua, dohot Amanguda ni Tunggane boruniba, jouhonon "Amang".
    2.      Simatuaboru, tu inang, inangtua dohot tu inang inanguda ni Tunggane boruniba, jouon "Inang".
    3.      Tunggane (Lae) tu iboto ni Tungganeboru niba, jouon "Tunggane".
    4.      Inang bao, tu na nialap ni Tungganeniba, jouon"Inang" (besan)
    5.      Tulang Naposo, tu anak ni Tunggane niba, jouon "Tulang".
    6.      Nantulang Naposo, tu na nialap ni Tulang Naposo niba, jouhon "Nantulang”.
    7.      Ompung tu amang dohot tu inang ni Simatua niba, jouon "Ompung".
    8.      Tulang tu iboto ni inang niba jouhonon "Tulang".
    9.      Nantulang tu na nialap ni Tulang niba jouon, "Nantulang".
    10.      Ompungbao tu natoras ni inang niba, jouon "Ompung".
    11.      Tulang Rorobot tu tulang ni na nialap niba dohot tu tulang ni inang niba.
    12.      Tulang Rorobot tu sude Haluhula ni Hula-hula.
    13.      Bona Tulang manang Bona Hula apala tu Hula-hula ni Ompung niba.
    14.      Bona ni Ari tu Hula-hula ni Amang ni Ompu Suhut niba.
    15.      Bona ni Ari nama dohonon tu sude di ginjang ni no. 14.
    Siingoton :
    1.      Holan baoa do na marlae, martunggane, martulang naposo dohot marnantulang naposo.
    2.      Mardumu tusi holan boruboru do mareda, maramang naposo dohot marinang naposo.
    Ulos Batak
    Dengan ucapan syukur dan terima kasih ke hadapan Tuhan Allah Sang Pencipta yang memberikan ilmu dan pengetahuan kepada manusia, agar manusia mampu mengembangkan semua ilmu pengetahuan dan kebudayaan umat manusia (Kej 1:28 ; 4:20 - 21)

    Selanjutnya kita generasi sekarang ini pada tempatnyalah memberi hormat setinggi-tingginya kepada Ibu-ibu, nenek moyang kita, yang mempunyai ketekunan, kesabaran yang luar biasa untuk bekerja keras secara sangat sederhana dan bersahaja untuk menciptakan berbagai ragam ulos yang kita kenal sekarang.

    Bagi masyarakat Batak Toba, ulos memiliki nilai budaya yang tinggi dan merupakan bagian yang tak terpisahkan dari kehidupan bermasyarakat adat.
    Bila kita memperhatikan Ulos Batak secara teliti maka akan kelihatan bahwa cara pembuatannya yang tergolong primitif bernilai seni yang sangat tinggi tidak kalah bila dibandingkan dengan karya daerah lain.

    Penggunaan Ulos
    Sebagaimana kita ketahui, bagi masyarakat Batak Toba, sejak dahulu kala sebelum ada tekstil buatan pabrik, seperti sekarang ini, ulos yang ditenun sendiri adalah merupakan pakaian utama sehari-hari. Baik bagi kaum pria dan wanita, ulos inilah yang dipakai sebagai selimut untuk menghangatkan tubuh bagi orangtua, maupun oleh anak-anak yang masih kecil merupakan penjaga dan penghangat tubuh untuk kesehatan, melindungi terhadap kencangnya angin, dinginnya udara karena hujan dan lain-lain.

    Jadi sejak dari kecil anak-anak sudah dapat merasakan kasih sayang orangtuanya yang selalu mangulosi anaknya apabila cuaca sudah terasa dingin.
    Lama kelamaan penggunaan ulos itupun semakin meluas dan berkembang. Sudah merupakan sesuatu yang tidak terpisahkan dari setiap upacara Adat Batak Toba, sebab tanpa ulos upacara itu terasa kurang sempurna.

    Jadi maknanya dan falsafah pemberian ulos oleh pihak Hula-hula kepada pihak Borunya dalam rangka anaknya perempuan melangsungkan pesta perkawinannya dengan pria pilihannya, orangtua atau pihak Hula-hula itu merasa wajib mengulosi Boru dan Helanya sebagai simbol menunjukkan kasih sayang Orangtua bagi mereka berdua.

    Pertanda bahwa Hula-hula selalu mengayomi borunya dalam doa restu semoga Tuhan Allah memberikan perlindungan demi keselamatan dan kesehatan anaknya tersebut. Dengan memberikan Ulos sebagai satu pertanda yang dapat dilihat disertai pepatah-petitih dimana Hula-hula memanjatkan doa ke hadapan Tuhan Yang Maha Esa, semoga memberikan Rahmat dan Ridhonya kepada Boru dan Hela yang menerima Ulos itu mengaruniakan kebahagiaan dan keselamatan, kesehatan dun umur yang panjang serta rejeki yang murah, serta dilindungi terhadap mara bahaya dan seterusnya hal yang sangat penting dan pokok agar diberi hagabeon, hamoraon dan hasangapon, yaitu dengan lahirnya anak laki-laki dan anak perempuan.

    Pada bahagian lain ada juga pemberian Ulos sebagai cenderamata kepada tamu-tamu penting yang datang dalam rangka kunjungan tertentu di daerah Batak Toba, baik tamu dari dalam negeri maupun tamu dari mancanegara. Mereka sangat baugga menerima Ulos yang disematkan di bahunya karena benar-benar marasakan bahwa suatu penghormatan baginya.

    Biasa juga kita lihat bila ada temu pisah pada suatu kantor pejabat-pejabat dengan sesuatu alasan karena perpindahan tempat bertugas maupun dengan alasan karena menjalani hak pension diberikan juga Ulos yang cantik-cantik sebagai kenang-kenangan sambil mengucapkan banyak terima kasih atas jasa jasanya selama pangabdiannya.

    Demikianlah falsafah pemberian Ulos itu dan untuk setiap macam acara adat dan keperluan ada pedoman-pedoman tertentu tentang macam dan tingkat Ulos yang diberikan.

    Berbagai Ragam Ulos Batak
    Ulos JUGIA
    Ulos ini disebut juga "Ulos na so ra pipot" atau pinunsaan. Ulos ini biasa dipakai oleh Bapak-bapak. Pada waktu terakhir ini, banyak kita lihat bahwa ulos ini disamperkan kepada orangtua pengantin laki-laki yang disebut sebagai Ulos Pansamot. Ulos Pansamot ini ada juga yang memberikan dari jenis ulos Sibolang maupun dari jenis ulos Ragihotang sesuai dengan kemampuan yang tersedia.

    Jenis Ulos Jugia ini menurut keyakinan Orang Batak tidak dapat dipakai sembarang orang, kecuali oleh orang yang sudah Saur Matua, yaitu semua anak laki-laki dan perempuan sudah kawin dari semua anaknya itu telah mempunyai cucu. Hanya orang yang demikianlah yang disebut "Na Gabe" yang berhak memakai ulos ini.

    Selama masih ada anaknya yang belum kawin atau masih ada yang belum inendapat keturunan, walaupun telah mempunyai cucu-cucu dari anak laki-laki dan perempuan lainnya yang telah kawin, belum bisa digolongkan sama dengan tingkatan Saur Matua.

    Beratnya aturan pemakaian jenis ulos ini menyebabkan ulos ini merupakan benda langka hingga banyak orang Batak yang tidak mengenalnya. Ulos ini sering merupakan barang warisan orangtua kepada anaknya dan nilainya sama dengan sitompi (emas yang dipakai oleh isteri raja-raja pada waktu pesta).

    Ulos RAGIDUP
    Ulos ini setingkat di bawah Ulos Jugia. Banyak orang beranggapan Ulos Ragiduplah yang paling tinggi nilainya oleh sebab memang dilihat dari bentuk (motifnya), lebarnya cara penenunannya yang sangat rapi dan teratur, sangat nyata perbedaannya dari ulos-ulos yang lain. Dan memang cara penenunan ulos Ragidup ini sangat sulit, harus teliti sekali, dan hanya dipercayakan pada penenun yang telah cukup banyak mempunyai pengalaman dalam tenun-menenun.

    Ulos Ragidup sebenamya terdiri dari 5 (lima), bagian yang ditenun secara terpisah-pisah baru kemudian disatukan (diihot) dengan rapi hingga .jadi bentuk satu Ulos. Ada dua sisi Ulos ini sebelah kiri dan sebelah kanan disebut ambi. Bagian tengah ada 3 bagian, di pinggir atas dan pinggir bawah yang disebut "Kepala Ulos", yang hampir mirip bentuknya, tetapi tidak sama benar, disebut namanya "Tinorpa", dan bagian tengahnya merupakan "Badan Ulos", yang disebut "Tor". Penenunan ke lima bagian tersebut dilakukan dengan sangat cermat sekali. Oleh sebab semua motifnya memberikan arti tersendiri.

    Oleh sebab itu pada waktu memesan Ulos Ragidup yang berkepentingan perlu menjelaskan maksud penggunaan ulos tersebut atau bilamana hendak membeli yang sudah ada, maka motif-motif ulos tersebut diperiksa secara teliti.

    Dahulu kala untuk mempersiapkan penenunan Ulos Ragidup ini sering dilakukan cara gotong-royong oleh 5 orang, masing-masing satu bagian seperti dijelaskan di atas dengan tetap mengindahkan keahlian dan keterampilan 5 orang penenun tersebut.

    Ulos Ragidup dapat dipakai untuk berbagai keperluan, baik untuk acara dukacita maupun pada acara sukacita, juga dapat dipakai oieh Raja-raja Adat, orang berada, maupun oleh Rakyat biasa, selama memenuhi beberapa pedoman, misalnya diberikan sebagai Ulos Pargomgom, ada juga diberikan sebagai Ulos Pansamot pada acara pesta perkawinan, atau diberikan sebagai Ulos Panggabei pada waktu orangtua meninggal dunia yang telah mencapai satu tingkat hagabeon tertentu, hal-hal mana akan diterangkan lebih jauh nanti.

    Dalam satu pesta perkawinan ada juga Suhut Sihabolonan yang menyandang Ulos Ragidup, dengan demikian para tamu dapat terus mengenal dan membedakannya dari hasuhuton lainnya yang juga memakai Ulos, tetapi bukan lagi Ulos Ragidup tetapi misalnya Ulos Sibolang, Ragi Hotang dan lain-lain. Seperti kita ketahui dalam setiap upacara adat misalnya pada pesta perkawinan maka landasannya adalah Dalihan Natolu. Maka dalam acara adat tersebut yang menjadi hasuhuton adalah Suhut Sihabolonan bersama-sama Dongan Tubunya sebab dalam kekeluargaan Suku Batak, kelompok satu marga (Dongan Tubu) adalah "Sisada raga, somba", terhadap kelompok marga lain. Namun demikian ada pepatah Batak yang mengatakan:
    Martanda do Suhut
    Marbona sangkalan
    Marnata do suhut
    Marnampuna Ugasan

    Yang dapat diartikan, walaupun pesta itu adalah untuk kepentingan dan atas nama bersama, dimana semua Dongan Tubu berhak tampil dan bersuara dan juga ikut sebagai pengundang, malahan yang menonjol dalam pengurusan dan sebagai Raja Parhata (Parsinabul) adalah dari Dongan Tubu, akan tetapi kedudukannya dari Suhut Sihabolonan tetap dihargai dan dalam hal-hal tertentu tetap mempunyai hak untuk memberi kata akhir.
    Oleh sebab itu dengan memakai Ulos Ragidup dapat dengan jelas diketahui oleh para hadirin yang menjadi Suhut Sihabolonan.

    Ulos RAGI HOTANG
    Dahulu pada jaman Nenek Moyang kita pernah pula Ulos ini diberikan kepada sepasang penganten yang disebut sebagai Ulos Hela. Dengan pemberian Ulos ini dimaksudkan agar ikatan lahir dan batin kedua penganten dapat teguh seperti ikatan rotan (hotang).

    Tetapi belakangan ini telah banyak, kita lihat bahwa Ulos ini dipergunakan adalah sebagai Ulos Holong. Sehingga ramai-ramailah kerabat keluarga yang menyampaikannya kepada kedua pengantin pada acara pesta perkawinan tersebut.

    Pada acara-acara pesta yang lain pun Ulos ini telah banyak dipergunakan umpama, pesta baptisan anak-anak, pesta anak sidi (manghatindangkon haporseaon) disampaikan kepada Boru, Bere, Ibebere dan cucu sebagai tanda turut merasa gembira dan mengucapkan doa syukuran terhadap Tuhan Yang Maha Esa. Untuk upacara penyambutan tamu-tamu untuk ini muda-muda kita dapat dipersiapkan lengkap memakai Handehande dan Hobahoba dari jenis Ulos Ragi Hotang, sangatlah menarik dan semarak nampaknya. Juga Ulos ini dapat diberikan pada acara mangupaupa dan pesta lain pada acara gembira yaitu pesta-pesta gembira-ria.

    Ulos SADUM
    Ulos ini penuh dengan warna-warni yang ceria hingga sangat cocok dipakai dan dipergunakan untuk suasana sukacita dan banyak orang yang ingin memiliki.
    Pada akhir-akhir ini kita perhatikan sesuai dengan permintaan penganten pada acara pesta perkawinannya sudah banyak orangtua memberikan Ulos Sadum ini sebagai Ulos Hela.

    Cara pemberiannya kepada kedua penganten ialah disampirkannya dari sebelah kanan pengantin laki-laki setinggi bahu terus sampai ke sebelah kiri pengantin perempuan. Ujung sebelah kanan dipegang oleh tangan kanan pengantin laki-laki dan ujung sebelah kiri dipegang dengan tangan kiri oleh pengantin perempuan lalu disatukan dimuka penganten itu seperti terikat. Dan seterusnya oleh Ibu Penganten perempuan tersebut disampirkanlah 1 (satu) helai kain sarung (mandar) ke atas pundak penganten lelaki Helanya itu.

    Begitu indahnya Ulos Sadum itu sehingga sering dipakai Ulos kenang-kenangan diberi kepada pejabat-pejabat yang berkunjung ke Daerah. Baik tamu dalam negeri mapun tamu dari manca Negara. Mereka sangat bangga menerima Ulos yang disematkan di bahunya karena benar-benar merasakan bahwa pemberian ulos tersebut merupakan suatu penghormatan baginya.

    Ulos RUNJAT
    Ulos ini biasanya dipakai oleh orang kaya atau orang terpandang bepergian pada menghadiri pesta-pesta atau sebagai undangan. Ulos ini dapat juga diberikan kepada pengantin oleh keluarga dekat menurut tohonan Dalihan Natolu diluar hasuhuton Bolon, misalnya Tulang, Pariban, dan Pamarai.

    Juga Ulos ini dapat diberikan pada waktu acara mangupaupa dan pesta-pesta lain. Kelima jenis ulos yang disebut di atas adalah merupakan Ulos simpanan, yang hanya kelihatan pada waktu tertentu saja. Karena Ulos ini jarang dipakai, hingga tidak perlu dicuci biasanya cukup dijemur pada siang hari.

    Ulos SIBOLANG
    Ulos ini dapat dipakai untuk keperluan pada acara untuk keperluan dukacita dan sukacita. Untuk keperluan dukacita biasanya dipilih dari jenis yang warna hitamnya menonjol, sedang bila dalam peristiwa sukacita dipilih dari jenis yang warna putihnya menonjol.

    Dalam peristiwa dukacita Ulos ini paling banyak dipergunakan orang misalnya untuk Ulos Saurmatua, Ulos sampesampe, harus dipakai dari Ulos ini, tidak boleh dari jenis Ulos yang lain.

    Dalam upacara perkawinan ulos ini biasa dipakai sebagai tutup ni ampang dan bisa disandang sebagai Handehande, tetapi harus dipilih dari jenis yang warna putihnya agak menonjol. Inilah yang disebut sibolang "Pamontari". Karena Ulos ini dapat dipakai untuk beberapa keperluan adat maka ulos ini terlihat paling banyak dipakai dalam upacara adat, hingga dapat dikatakan "memasyarakat".

    Harganya juga relatif murah sehingga dapat dijangkau oleh masyarakat banyak. Hanya saja ulos ini tidak biasa dipakai sebagai ulos pangupa atau ulos parompa.

    Ulos SURISURI GANJANG
    Ulos ini dinamai Ulos surisuri Ganjang karena raginya berbentuk sisir memanjang. Ulos ini dapat diberikan sebagai ulos Hela kepada pengantin baru.
    Dahulu Ulos ini sebagai sampesampe/handehande. Pada waktu acara menari dalam hal memukul gendang, ulos ini dipergunakan oleh pihak Hula-hula untuk manggabei (mangolopi) pihak borunya. Karena itu Ulos ini sering juga disebut Ulos sabesabe.

    Ada istimewanya ulos ini yaitu karena panjangnya melebihi Ulos biasa, hingga bisa dipakai sebagai sampesampe, bila dipakai dua lilit pada bahu kiri dan kanan, sehingga kelihatan si pemakai layaknya memakai 2 buah ulos. Ada pula ulos ini dipakai sebagai ulos parompa sebagai simbol agar mencapai kesehatan dan mencapai umur yang panjang hendaknya.

    Ulos MANGIRING
    Ulos ini mempunyai ragi yang saling iring mengiringi, melambangkan kesuburan dan kesepakatan. Sering diberikan oleh seorang tua, sebagai ulos parompa kepada cucunya agar seiring dengan pemberian ulos ini kelak agar lahir adik-adiknya beriringan anak laki-laki dan anak perempuan sebagai temannya seiring dan sejalan.

    Sebagai pakaian sehari-hari ulos ini dapat dipakai sebagai talitali (detar) untuk laki-laki dan untuk wanita disebut saong atau tudung.
    Pada waktu upacara mampe goar ulos ini dapat pula dipakai sebagai bulangbulang diberikan oleh pihak hula hula kepada menantunya.

    Ulos BINTANG MARATUR
    Ragi ulos ini menggambarkan jejeran bintang yang teratur. Jejeran bintang ini menggambarkan orang yang patuh rukun seia dan sekata dalam ikatan kekeluargaan. Juga dalam hal sinadongan (kekayaan) atau hasangapon (kemuliaan) tidak ada yang timpang baik dalam hak hagabeon (banyak keturunan) anak laki-laki dan perempuan. Semuanya berada dalam tingkatan rata-rata sama.

    Dalam hidup sehari-hari bahwa Hula-hula yang berkompeten menyampaikan "Ulos Mula Gabe" kepada borunya yang akan melahirkan anaknya yang pertama. Tujuan pemberian ulos ini adalah menunjukkan rasa kasih sayang orangtua kepada borunya, dalam rangka membangkitkan semangat hidup dan rasa percaya diri kepada borunya dalam persalinannya yang akan datang.

    Untuk acara adat yang berkaitan dengan hal di atas biasa disampaikan oleh Hula-hula ulos yang diberi nama "Ulos Mula Gabe" ini dari jenis Ulos Bintang Maratur. Disertai doa restu kepada Tuhan Yang Maha Esa, atas rahmatNya dikaruniakan hendaknya kelahiran anak laki-laki dan perempuan secara teratur kepada borunya. Selanjutnya pada acara adat mampe goar untuk anak yang sulung itu harus diberi dari ulos jenis Bintang Maratur.

    Ulos SITOLUNTUHO
    Ulos ini dapat dipakai sebagai Ulos Parompa yang diberikan kepada seorang cucu yang baru lahir. Ada pula yang memakai ulos ini sebagai ikat kepala yang disebut namanya tali tali dan oleh wanita ada pula yang memakainya untuk selendang atau hande-hande.

    Jenis ulos ini dapat dipakai sebagai tambahan yang dalam istilah adat Batak dikatakan sebagai Ulos Panoropi yang diberikan oleh pihak Hula-hula kepada pihak boru yang sudah terhitung keluarga jauh. Disebut, sitoluntuho karena raginya berjejer tiga merupakan tuho atau tugal yang biasa dipakai untuk melobang tanah untuk ditanami.

    Ulos JUNG KIT
    Ulos jenis ini juga disebut ulos na nidongdang atau ulos purada. Purada atau permata merupakan penghias dari ulos tersebut sehingga cantik kelihatannya.
    Dahulu ulos ini dipakai oleh para anak gadis dari keluarga raja-raja merupakan hoba hoba yang dipakai hingga batas dada. Juga dipakai pada waktu menerima pembesar atau pejabat-pejabat atau waktu pesta yang beragam-ragam.

    Pada masa-masa terakhir ini permata yang disebut di atas telah jarang diperdagangkan, maka bentuk permata dari ragi ulos tersebut diganti dengan cara "manjungkit" benang ulos tersebut. Maka disebut nama ulos ini ulos jungkit.

    Ulos LOBU LOBU
    Masih ada lagi jenis Ulos Batak yang lain, tetapi yang sudah jarang sekali kelihatan dan jarang dipakai dalam acara-acara adat biasa, misalnya Ulos Lobu Lobu yang mempunyai keperluan khusus untuk orang yang sering dirundung kemalangan. Oleh sebab itulah ulos ini jarang sekali sehingga banyak orang tidak mengenalnya lagi.

    Ada keistimewaan ulos ini, yaitu sesudah selesai ditenun, rambu dari ulos ini tidak dipotong, dibiarkan saja demikian sebagaimana adanya. Tujuannya supaya baik dipakai sebagai kain sarung, dan bila dipakai sebagai ulos parompa agar anak yang digendong tak mudah jatuh dari gendongan tersebut.
    Dinamai ulos lobu lobu (lobu = masuk) agar hal yang terbaik masuk ke dalam rumah pemakainya.

    Ulos Lain-lain
    Sekedar untuk mengetahuinya, dibawah ini disebut beberapa jenis Ulos Batak lainnya:
    1.      Dongan Tubu atau Dongan Sabutuha yaitu satu marga.
    2.      Boru, yaitu marga-marga yang kawin dengan pihak anak perempuan.
    3.      Hula-hula yaitu marga-marga dari pihak orangtua isteri. Ditambah dengan unsur keempat.
    4.      Sihalsihal yaitu teman-teman sejawat/sepergaulan, Dongan Sahuta, Raja Huta dan Raja Adat.
    1.      Martandang
    1.      Mangaririt
    1.      Marhata Sinamot
    1.      Suhut: Orangtua langsung dari perempuan.
    2.      Pamarai: (Sijato bara/abang atau adik kandung dari suhut). Bila ada 2-3 orang biasanya bergantian.
    3.      Pariban: Biasanya Namboru kandung dari calon mempelai wanita, kalau tidak ada atau sudah pernah menerima kedudukan tersebut pada kesempatan terdahulu maka diberikan kepada kakak kandung dari calon mempelai wanita yang sudah kawin. Juga ini biasanya cara bergiliran.
    4.      Tulang: Hula-hula langsung dari Suhut Sihabolonan (Tulang langsung dari calon mempelai wanita).
    1.      Pamarai Paidua: Bila ada abang-adiknya yang masih sangat perlu lagi diberikan.
    2.      Pariban Paidua, juga dengan pertimbangan yang sama.
    3.      Tulang Paidua: juga dengan pertimbangan yang sama.
    4.      Todoan: bilamana Suhut Bolon (orangtua wanita) tergolong partubu na Bolon, dan dirasakan ada cukup menonjol hubungan parsabutuhaon dari generasi di atasnya (bapak atau neneknya abang beradik) maka jambar tersebut dapat diberikan.
    5.      Simandokkon: Bila mana ada abang lelaki dari calon mempelai wanita yang sudah kawin, Hasuhuton juga meminta agar diberikan jambar Simandokkon, atas dasar penjelasan bahwa Abangnya itulah yang mandokkon (menyuruh) adiknya untuk menerima lamaran itu.
    1.      Marpudun Saut
    1.      Martumpol
    1.      Sipanganon Sibuhabuhai
    1.      Sititi ma sihompa golanggolang pangarahutnu. Tung songon i pe jolo na tarpatupa sai Tuhanta ma manambai pasupasuNa.
    2.      Pir ma pongki, bahulbahul pansalongan. Pir ma tondinta be, sai tamba ma parsarian dohot pansamotan. Las ma rohamuna manjalosa ".
    1.      "Nunga pitu lilinami paualu jogianami, nunga uli nipinami adong hamu pangalu-aluannami.
    2.      Antong lehon hamu ma sinamot mansai godang, mas, horbo, hoda dohot ogung.
    3.      Barita ni lampedang na solot di bulung bira, barita ni hamu Boru (marga……) nunga tarbarita sahat ro di dia.
    1.      "Nunga saboru hita umbahen na ingkon pangigilhonon jambarmu sian borunta on.
    2.      On pe Ampara, nunga hupangido jambarmu songon jambar parboru situtu. Las ma roham manjalo. Tung otik pe on sai godang ma pinasuna. Sai rap ma hita tumangiangkon borunta on tu Tuhanta Pardenggan Basa i, asa sahat gabe jala horas horas borunta i".
    1.  
      1.      Ulos Pansamot/ Pargomgom
      2.      Ulos Hela
      3.      Ulos Amangtua
      4.      Ulos Amanguda
      5.      Ulos Haha ni Hela
      6.      Ulos Siujung Ampang
      7.      Ulos Namboruna
      8.      Ulos Ompungna
      9.      Ulos Ibotona
      10.      Ulos
      11.      Ulos
        1.      Ulos Pansamot/Pargomgom
          1.      Sesuai dengan urutan pada daftar tersebut di atas yang pertama diberikan oleh Suhut Bolon Orangtua penganten Perempuan kepada Suhut Bolon (orangtua) pengantin lelaki ialah Ulos Pansamot/Pargomgom, diuloshon kepada orangtua pengantin laki-laki. Biasanya jenis dari ulos ini ialah Ragidup, tetapi ulos sibolang juga banyak dipergunakan. Makna ulos Pargomgom ialah agar kedua orangtua pengantin lelaki mulai hari pe2kawinan itu manggomgom parumaennya, sebagai anak dalam keluarga sendiri serta selanjutnya mengayominya.
      12.      Pir ma pongki bahul bahul pansalongan. Sai pir ma tondimu sai tu gandana ma angka pansamotan.
      13.      Niumpat padang togu mangihut simbulubulu. Tu lelengna ma hamu mangolu rodi nasarsar uban di ulu, sahat tu na pairingiring pahompu.
      14.      Sahatsahat ni solu, sahat tu bantean. Nunga sahat be tahinta. Sai sahat ma hita horas jala gabean.
        1.      Ulos Pangamai
        2.      Ulos Pangama
          1.      Ulos Hela
          2.      Dangka ni arirang na peak di tonga ni onan.
          3.      Mangkuling ma taganing, Hau anak palupaluna. Tibu ma hamu mangabingabing, manigor anak ma buha bajumuna.
          4.      Eme sitamba Tua, parlinggoman ni siborok
          5.      Sahat sahat ni solu
      15.      Diginjang do arirang, di toru panggonggonan. Badanmuna ma na so sirang tondimuna sai masigomgoman.
      16.      Giringgiring ma gostagosta tu bona ni singkoru. Tibu ma hamu mungiringiring tibu mangompaompa anak dohot boru.
      17.      Rimbur ni pangkal tu rimbur ni hotang lung aha pe dijama hamu sai ia parohon pansamolan.
      18.      Sahat sahat ni solu sahat ma tu bontean, sahat ma leleng mangolu, sahat ma tu panggabean.
      19.      Ulos Amangtuana
      20.      Sitorop ni dangkana, sitorop ni rantingna.
      21.      Pir ma pongki bahulbahul pansalongan
      22.      Sahatsahal ni solu sahat ma tu bontean, sahat ma leleng mangolu, sahat ma tu panggabean.
      23.      Ulos Amangudana
      24.      Ulos Haha Ni Hela
      25.      Sai marsinondang songon bulan. Tiur songon mata ni ari.
      26.      Ulos Sijujung Ampang
      27.      Bintang na rumiris, Ombun na sumorop. Anak per iris jala Boru ke torop.
      28.      Ulos Namboruna
      29.      Simboru gukguk. Rakrak di atas amak.
      30.      Hau Simarlolu di tombak ni Panamparan
      31.      Sahatsahat ni solu sahat ma tu bontean, sahat ma leleng mangolu, sahat ma tu panggabean.
      32.      Ulos Ompungna
      33.      Niumpat padang, togu mangihut sumarbulubulu.
      34.      Eme na marbiur di lambung ni hariara.
      35.      Sahatsahat di solu sahat ma tu bontean, sahat ma leleng mangolu. Sahat ma tu panggabean.
      36.      Ulos Ni Ibotona
      37.      Tubuan laklak, tubuan Singkoru.
      38.      Lakluk di ginjang pintu
      39.      Sahatsahat ni solu sahat ma tu bontean, sahat ma leleng mangolu.
      40.      Sahat ma tu panggabean.
        1.      dan 11
        2.      Situbu ni laklak ma situbu ni singkkoru di dolok Purbatua Situbu ni anak ma jala situbu ni boru, Donganmu Saurmatua.
        3.       Niusung ma palangka tu Lumban Siborotan
        4.      Sahat sahat ni solu, sahat tu bontean, sahat ma leleng mangolu, sahat ma tu panggabean.
        5.      Bintang na rumiris
        6.      Eme si tamba Tua, parlinggoman ni siborok
        7.      Simbora gukguk, peak di atas amak
      41.      Sahatsahat ni solu
      42.  
        1.      Acara Paulak Une
        2.      Acara Tingkir Tangga
      43.       Di ginjang do arirang
      44.      Bintang na rumiris
      45.      Dangka ni hariara
      46.      Sahatsahat ni solu
      47.      Pada waktu seorang anak pertama/anak sulung memperoleh nama maka nama itu sekaligus disanjung oleh kedua orangtua. Waktu anak kedua dan berikutnya tidak terjadi lagi "Mampe Goar".
      48.      Sai simbur ma ho magodang
      49.      Dangka ni hariara, tanggo dipangaitaithon
      50.      ni umpat padang togu
      51.      Eme Sitamba Tua
      52.      Bilamana anak yang diberi nama itu adalah anak sulung dari anak Sulung jadi Bapak si anak  itu adalah anak sulung dari Neneknya, maka yang mampe goar jadi 5 orang, jadi ikut kedua neneknya. Dengan memakai contoh di atas maka yang mampe goar itu adalah anak itu sendiri si Ringgas, Bapaknya Ama Ringgas, Ibunya Nai Ringgas bersama neneknya yang diberi gelar Ompu Ringgas Doli untuk nenek laki-laki dan Ompu RInggas Boru untuk nenek perempuan. Untuk kedua neneknya itu biasa juga disebut hanya Ompu RInggas untuk laki-laki dan perempuan.
      53.      Bilamana anak tertua adalah anak perempuan, dan anak laki-laki adalah anak ketiga dan keempat maka pada waktu memberi nama untuk anak tertua dari anak perempuan itu, tidak dapat dilakukan adat "Mampe Goar" kepada neneknya maka mereka akan memakai gelar dengan menambah ni si ... jadi Ompung ni si Tigor. Dengan memakai sisipan ni si ...." Dapat terus diketahui bahwa gelar "Ompu" itu adalah dari cucu, dari anak perempuan tadi.
      54.      Seorang orangtua mempunyai beberapa anak laki-laki semua sudah kawin, anak tertua belum mempunyai anak tetapi anak kedua sudah memperoleh anak diberi nama si Tinggi.
        1.      Sarimatua
        2.      Mate Saurmatua
        3.      Mate Saurmatua Bulung
        4.      Kematian anak-anak/remaja
        5.      Jika anak-anak yang meninggal, cukup dihadiri keluarganya, keluarga dekat dan dongan sahuta. Satu anak orang yang memberikan kata penghiburan kepada keluarga yang berduka (tilahaon) kemudian diserahkan kepada Pengurus Jemaat untuk acara penghiburan di rumah dan acara penguburannya di kuburan secara gerejani.
        6.       Jika remaja atau muda-mudi yang meninggal dunia tentu yang hadir akan lebih luas terutama dari unsur Dalihan Natolu, dongan sahuta, handai tolan lainnya. Beberapa pihak diatur untuk memberian kata-kata penghiburan kepada keluarga yang berduka.
        7.      Mate Mangkar
        8.      Ulos Tujung
        9.      Ulos Sampetua
        10.      Ulos Saput
      55.      Ulos Tujung
      56.      Ulos Sampetua
      57.      Ulos Saput
        1.      Pada waktu berenya tadi baru lahir Tulangnya datang dengan membawa makanan dan menyampaikan sehelai Ulos Parompa untuk penggendong berenya itu menunjukkan kasih seorang Tulang kepada berenya itu.
        2.      Di dalam kehidupan selanjutnya pun biasanya hubungan Tulang dengan berenya selalu rapat dan mesra. Pada setiap kejadian setiap acara keluarga atau acara adat, biar pun yang sifatnya kecil, Tulang adalah Hula-hula dari Orangtuanya dan merupakan unsur yang dihormati dalam falsafah Dalihan Natolu.
        3.      Jika yang baru lahir tadi merupakan berenya yang pertama dan setelah dewasa, sewaktu dia mau kawin dengan yang bukan boru ni tulangnya kandung, ia harus minta ijin lebih dahulu dari Tulangnya. Tulangnya (parnannya) menyetujui permohonan berenya dengan restu: "Boru ni ise pe taho dioli ho bere, borungku ma i". Artinya, pada siapa pun engkau kawin, istrimu itu saya anggap boruku kandung.
        4.      Pada waktu berenya tersebut meninggal dunia Tulangnya tetap berpartisipasi dan berkewajiban daiam acara adat meninggal dunia itu dengan menyediakan Ulos Saput.
        5.      Gereja (Huria) hanya boleh memberkati perkawinan suami (na mabalu) setelah lewat 6 (enam) bulan sejak istrinya meninggal.
        6.      Demikian juga terhadap seorang istri na mabalu, gereja hanya memberkati perkawinannya, setelah lewat I tahun, sejak suaminya meninggal.
        7.      Tetapi jika ada anak kecil dibawa usia 2 (dua) tahun, Praeses dapat memberikan pertimbangan (Dispensasi), mempersingkat masa persetujuan dimaksud pada point a dan b di atas, tetapi setelah minimum 3 (tiga) bulan.
        8.       Hari dan tanggal
        9.      Diiringi gondang sabangunan
        10.      Mangalahat hoda
        11.      Panjuhutina horbo sigagat duhut
        12.      Selesai acara tortor setiap rombongan masuk ke rumah untuk makan
        13.      Pembagian torda parjambaran juhut
        14.      Malamnya penyelesaian adat sombasomba atau pisopiso.
        15.      Tortor Hasuhuton
        16.      Tortor Dongan Sabutuha, Dongan Tubu
        17.      Tortor Raja Adat, Raja Bius
        18.      Tortor Bona ni Ari
        19.      Tortor Bona Tulang
        20.      Tortor Tulang
        21.      Tortor Hula-hula dan Na marhaha/anggi
        22.      Tortor Hula-hula ni ianakhon
        23.      Tortor Parboruon
        24.      Tortor Naposo Bulung Tortor seterusnya sampai jam 6.00 WIB pagi.
      •       "Tubu lata ni singkoru di dolok ni Purba Tua. Tibu ma nasida maranak marboru dongan nasida saurmatua ".
      •       Dolok ni Purbatua, tondongkon ni Siborotan. Saur ma hamu saurmatua, liurliur ma pansamotan.
      •       Aek ni Liang Nangka tabo paridian. Tusi hamu mangalangka, disi ma dapot pangomoan parsaulian.
      •       Sahatsahat ni solu sahat ma trr bontean, sahat ma lelng mangolu, sahat ma tu panggabean.
      •        Anian do pagabe tumandangkon sitadoan. Arimu do gabe
      •       Sahatsahat ni solu sahat ma tu bontean, sahat ma leleng mangolu, sahat ma tu panggabean.
      •       Tangki do jala walang. Galinggang jala garege. Sai tubu ma anak partahi jala na ulubalang. Dohot boru parmas jala pareme.
      •       Sahatsahat ni solu sahat ma tu bontean, sahat ma leleng mangolu, sahat ma tu panggabean.
      •        Gondang Mulamula
      •         Gondang Sombasomba
        1.       Amang Panggual Pargonsi, parindahan na suksuk, parlompan na tabo. Taruan bodari, alapon manogot nang pe so hudok, nunga diboto ho. Baen damang ma jolo gondang sombasomba, asa jumolo hami marsomba tu jolo ni Amanta Pardenggan Basa i, Sitompa saluhut nasa na adong, haroroan ni nasa denggan basa na mauliutus, pasupasu las ni roha di pardagingon nang di partondion.
        2.      Na mangaleon ari na uli, ari na denggan on, asa tiur songon mata ni ari, rondang songon bulan, tio songon baba ni mual jala rintar songon boning di gala, di ulaonta on tinumpak ni Amanta Debata.
        3.       Laos songon i asa manomba hami tu amanta raja ro di sude na pinarsangapan na fiat na lolo i'.
      •       Gondang Mangaliat
        1.      "Amang Panggual Pargonsi, bahen damang ma gondang mangaliat asa mangaliat hami.
        2.       Asa situbu ni laklak ma situbu ni singkoru di dolok ni Purba Tua. Sai torop ma tubu ni anak tubu ni boru na gabe dongan Saurmatua.
        3.       Asa Hat ma panggabean, Hat parhorasan di saluhut hami pinompar ni amanta na Saurmatua on, manjalo pasupasu ni Amanta Debata". Tangkas ma bahen damang...!
      •       Gondang Mangolopi
        1.      Niumpat padang togu mangihut simarbulubulu. Marhite asi ni roha ni Amanta Debata asa saluhut pinompar ni amanta na Saurmatua, tu lelengna ma mangolu, sahat tu na Saurmatua, rodi na sarsar uban di ulu, sahat tu na pairingiring angka pahompu.
        2.      Eme Sitambatua, parlinggoman ni siborok, Amanta Debata do silehon tua, sai horas-horas ma hita diparorot.
      •      Gondang Maniuk Osang
        1.      Balga tiang ni ruma, umbalga do tiang sopo. Nunga balga jala sangap Saurmatua angka natuatua. Sai umbalga ma jala sangap dohot tu ganjang ni umur ni angka na umposo manghangoluhon basabasa dohot pasupasu ni Amanta Debata.
        2.      Sitorop ni dangkana ma Sitorop ni ranting na rugun dohot bulungna. Sai torop ma pinompar ni hahana, torop muse pinompar ni angina nang pinompar ni boruna. Angka na marsangap jala martua. Tangkas ma bahen hamu pangidoannami i"
      •       Gondang Sitiotio
      •       Bahen damang gondang sitiotio i. Anggiat asi roha ni Amanta Debata na mangalehon pasupasu na godang las ni roha na sonang anggiat lam tu tio na parngoluan siganup ari, asa lam tu tiona pansarian dohot tio ni pandaraman. Asa jumpang na jinalahan jala sai dapot na niluluan. Sipasindak panaili, sipatio parnidaan, sipaneang holiholi jala palomak imbulu.
      •        Songon nidok ni umpasa on: Turtu ninna anduhur, tiotio ninna lote. Saluhut angka na denggan basa ni Tuhanta na tajalo i sai unang muba jala unang mose.
      •       Gondang Hasahatan
        1.      "Amang Panggual Pargonsi : Bahen damang ma gondang Hasahatan i, asa sahat na uli, sahat na denggan di hita on saluhutna lehonon ni Amanta Debata Pardenggan Basa i.
        2.      Naung sampulupitu, jumadi sampuluualu. Saluhut hata na uli, ampe ma tu sambubu, tuak ma tu abara, boanon ma i tangkas tu tonga ni jabu.
        3.      Sahat-sahat ni solu, sahat tu bontean di labuan ni Tigaras. Sahat ma hita leleng mangolu, sahat gabean jala horas-horas.
        4.      Tortor Dongan Sabutuha/Dongan Tubu
        5.      Sesudah itu: meminta gondang Mangaliat. Biasanya dalam waktu ini Ibu-ibu dongan sabutuha dan dongan tubu tersebut menjunjung tandok yang berisi beras sebagai Siluanya. Selesai mangaliat itu diserahkanlah "boan" tersebut kepada hasuhuton, dan kembali ke tempat berdiri semula sebagai biasa.
        6.      Gondang mangolopi dan maniuk osang hasuhuton sesuai dengan adat "partuturonnya" sebagai Abang atau Adik.
        7.      Gondang mangolopi dan maniuk osang oleh hasuhuton terhadap pihak dongan tubu.
        8.       Gondang Sahata Saoloan. Amang Panggual Pargonsi bahen ma jolo songon na pinangido ni Umpasa on :
        9.      Gondang sitiotio
        10.      Gondang Hasahatan
        11.      Tortor dari Raja Bius
        12.      Tortor dari Bona Ni Ari
        13.       Tortor dari Bona Tulang
        14.      Tortor dari Tulang
        15.      Tortor Hula-hula
        1.      Tortor Hula-hula dari Anaknya
        2.      Tortor Menyampaikan Santisanti
        3.      Tortor Semua Pihak Boru dan Parhobas
        4.      Tortor Naposobulung
      •       Jambar Boru Sihabolonan
        1.      Jambar Panamboli
        2.      Jambar Tunggane Huta
        3.      Jambar Kepala Desa
        4.      Jambar Pargonsi
        5.      Jambar Parhoda
        6.      Jambar Parhobas
        7.      dan lain-lain
      •       Gondang Mula
      •       Gondang Sitiotio
      •       Gondang Hasahatan
    ULOS HERBANG
    Selanjutnya akan dijelaskan tatacara urutan dan jenis-jenis ulos herbang yang biasanya diberikan oleh Pihak Parboru kepada Pihak Paranak. Jumlah ulos herbang yang biasa diberikan pada waktu acara Adat perkawinan adalah 8 buah, dalam hal khusus paling banyak 11 buah yaitu :
    Makna dari Ulos Pansamot adalah bahwa Bapak pengantin lelakilah yang merupakan pencari nafkah keluarga dan bertanggung jawab untuk sinamot anaknya. Pada kesempatan ini juga diberi ungkapan-ungkapan dari pepatah-petitih seperlunya.
    Misalnya :
    Hamu Lae/Ito, hupasahat hami ma nuaeng tu hamu Ulos Pansamot. Nunga sahat hujalo hami Sinamot na godang sian hamu. Nunga dipatulus Tuhanta sangkap ni Rohanta di parsaripeon ni ianakhonta. Sai dilehon Tuhana i ma di hamu hahipason angka ulaon muna jala dilehon tangkas tiur ni pansarian dohot pansamotan di hamu.
    Bilamana kedua orangtua pengantin lelaki tidak dapat hadir pada upacara perkawinan, maka ulos pansamot/ pargomgom diserahkan dalam keadaan terlipat kepada yang mewakili, pada waktu mana Suhut Bolon Parboru menyampaikan harapan agar ulos pansamot tersebut disampaikan kepada Suhut Bolon Paranak disamping pepatah-petitih seperlunya.

    Bilamana terjadi hal demikian yakni Suhut Bolon Paranak tidak dapat langsung hadir, oleh sebab mana ulos Pansamot akan disampaikan secara terlipat, maka biasanya akan ada seorang yang mewakilinya sebagai Ama, sebagai Suhut Bolon pada acara perkawinan tersebut.

    Dalam keadaan begini lebih baik diuloshon lebih dahulu Ulos Pangamai, baru diserahkan Ulos Pansamot tadi dalam keadaan terlipat.

    Perlu mendapat perhatian motivasi dari itu yakni adalah dipantangkan untuk memberikan ulos pertama terlipat seharusnya dikembangkan dan ulos pansamot adalah ulos yang pertama sekali harus diberikan herbang pada waktu acara adat perkawinan. Ungkapan yang disampaikan waktu demikian adalah misalnya:
    Hamu Laenami/Itonami.
    Pangamai di Helanami on.

    Dison hami naeng pasahathon Ulos Pangamai tu hamu. Alai andorang so hupasahat ulos on, na patut pabotohonon nami, ia mangihuthon adat na sinungkun ni Ompunta Sijolojolo Tubu na. ingkon do jumolo pasahatonnami Ulos Pansamot tu Lae/lbotonami i, tudutudu naung tangkas nasida mulai sadari on manggomgom borunami naung gabe parumaen nasida.

    Siala ndang tar herbangkon hami Ulos Pansamot on tu nasida parjolo sahali, sai mantat tu na uli ma, jala umpinta pasupasu parhorasan panggabean ruhut ni adat na pinungka ni Ompu Sijolojolo Tubu na ulos parjolo sipasahaton naeng ma ingkon ulos na herbang, asa herbang angka parhorasan dohot panggabean sian mulai ari on ditumpak asi ni roha ni Tuhanta i, di hamu parboruon nang di hami Hula-hulamu. Asa hamu Lae/Ito hupasahat hami ma tu hamu Ulos Herbang Ulos Pangamai.

    Siala tangkas do hamu huida hami na Pangamai na tutu do hamu di Helanami on, boi tangkas denggan sude ulaonta. Andor hadungka ma togutogu ni lombu. Sai Saurmatua ma hamu sahat rodi na pairingiring pahompu.

    Kemudian diuloshon ma ulos Pangamai tersebut kepada kedua suami-isteri Pangamai. Segera setelah itu disampaikan ulos Pargomgom secara terlipat kepada Pangamai tadi dengan pesan agar segera disampaikan kepada yang berkepentingan.
    Bilamana kedua orangtua pengantin lelaki sudah meninggal, maka ulos pargomgom tetap diberikan oleh Suhut Parboru dan yang hanis menerimanya haruslah keluarga terdekat, dari bapak pengantin lelaki, misalnya abang/ adik kandung dari bapaknya.

    Disamping itu masih tetap dimungkinkan memberikan ulos Pangamai kepada keluarga yang menangani serta bertanggung jawab dalam pelaksanaan pesta adat perkawinan itu.
    Orangtua pihak Parboru biasanya memilih ulos yang sangat cantik yang akan disampaikan kepada Borunya Pengantin lelaki dan pengantin perempuan.

    Pada masa ini biasa kita lihat bahwa Ulos Hela ini dipilih dari jenis Ulos Sadum. Karena ulos ini penuh dengan warna-warni yang ceria dan cantik dipandang mata, cocok dipakai untuk suasana sukacita.

    Cara pemberiannya kepada kedua pengantin ialah disampirkan dari sebelah kanan pengantin lelaki setinggi bahu terus sampai ke sebelah kiri pengantin perempuan. Ujung sebelah kanan dipegang dengan tangan kanan oleh pengantin lelaki dan ujung sebelah kiri dipegang dengan tangan kiri oleh pengantin perempuan. Dengan memohon Doa Restu kepada Tuhan Yang Maha Esa, semoga pengantin ini menjadi keluarga sejahtera dan bahagia.

    Pada kesempatan ini juga Ibu Pengantin Perempuan menyampirkan satu helai kain sarung (mandar) ke atas pundak Pengantin lelaki Helanya itu. Dengan mengucapkan Pepatah-petitih dalam Bahasa Batak Toba sebagai berikut :
    Badanmuna na so jadi sirang, Tondimuna hot masigomgoman.
    Amanta Debata do silehon tua, sai horas ma hamu diparorot.
    Sahat ma tu Tigaras
    Sahat gabe jala horas. Horas
    Dibawah ini dicantumkan beberapa pepatah-petitih Bahasa Batak Toba yang diucapkan pada waktu penyerahan menyematkan Ulos Hela kepada Pengantin lelaki dan pengantin perempuan :
    Jenis ulos yang akan diserahkan terserahlah kepada pilihan Hula-hula ulos mana yang akan dipilih dan disiapkannya untuk ulos adat ini. Biasanya telah banyak dipergunakan dari jenis ulos Ragi Hotang yang cantik atau Ulos Sibolang Pamontari yang disampirkan ke atas bahu si penerima ulos tersebut. Diiringi umpasa Batak.
    Rugun dohot bulungna, torop muse pinompar ni hahahna.
    Torop muse pinompar ni boruna.
    Sai pir ma tondi, martambatamba ma pandapotan.
    Jenis ulos serupa dengan yang disebut no. 3 diatas disertai dengan umpasa Batak Toba.
    Jenis ulos serupa dengan yang disebut pada no. 3 di atas disertai dengan umpasa Batak Toba :
    Molo angka na marhaha maranggi sahata saoloan
    Masipaolooloan.
    Tu domuna hamu sahundulan, tu na marhula marboru dohot tu na marhaha maranggi.
    Biasanya Hula-hula Parboru memilih ulos yang lebih cantik agar Berenya tersebut merasa bersukacita. Banyak jenis ulos yang dapat dipilih umpamanya ulos sejenis Sadum, ulos mangiring atau Bintang Maratur dan terserahlah kepada Pihak Hula-hula. Disertai umpasa Batak Toba :
    Jenis ulos yang dipakai boleh dipilih dari ulos yang disebut pada no. 6 di atas atau dari jenis ulos Sibolang, karena tentu Namboru ini sudah lanjut usia, sudah masuk kategori Saurmatua disertai dengan umpasa Batak Toba :
    Mamora ma hamu luhut
    Torop ma boru dohot anak.
    Sai tu lelengna ma hamu mangolu, paihutihut angka pomparan
    Boleh dipakai ulos Sibolang disebut pada no. 7 diatas disertai umpasa Batak Toba.
    Tu lelengna hami mangolu
    Rodi na sarsar Uban di Ulu
    Sahat tu na pairingiring pahompu.
    Sai torop ma pomparan maribur
    Matangkang majuara
    Jenis ulos yang diberikan kepada Ibotonya ini diserahkanlah kepada pihak Hula hula untuk memilih yang lebih bagus dari ulos-ulos yang telah disebut di atas, boleh dari Ragi Hotang atau jenis lain yang disampaikan disertai umpasa Bahasa Batak Toba :
    Tubu sanggar di parsopoan
    Tubuan anak ma tubuan boru
    Asa jagarjagar di hangoluan.
    Sikkoru digolomgolom
    Maranak marboru sampulu pitu
    Luhut naa i na bolonbolon.
    Ulos Herbang yang berikut untuk no. 10 dan 11 siapa yang berhak menerimanya akan ditentukan nanti pada pesta perkawinan. Maka diharapkan sangat kesediaan pihak Hula-hula untuk memilih ulos yang terbaik demi memberi semangat kepada penerimanya sebagai kenang-kenangan selama hidupnya.
    Ulos Holong
    Setelah selesai penyerahan Ulos Herbang dari pihak Hula-hula kepada semua pihak Paranak. Sebagaimana yang telah ditetapkan dalam waktu Marhata Sinamot, maka Raja Parhata Paranak mengumumkan dan mengundang semua pihak Raja ni Tutur yang bersedia akan menyerahkan Ulos Holong supaya datanglah untuk menyerahkan Ulos Holong tersebut.

    Maka berbarislah menurut rombongan masing-masing dengan kerabat keluarga terdekat dan Raja Parhata ni Parboru sangatlah aktif mengumumkan nama rombongan yang mamgulosi tersebut.

    Demikian juga petugas dari pihak Parboru dan pihak Paranak sangat sibuk sekali menyampaikan empelop yang telah diisi oleh Suhut Bolon kedua belah pihak kepada masing-masing pemberi Ulos Holong tersebut sebagai symbol ucapan terima kasih.

    Ulos Tulang Ni Hela
    Setelah semua Raja ni Tutur selesai menyerahkan ulosnya masing-masing tibalah saatnya diberi kesempatan kepada Tulang ni Hela Sijalo Tintin marangkup untuk menyampaikan ulosnya seraya mengucapkan umpasa Bahasa Batak Toba :
    "Ale Bere dohot Borunami", tadok ma mauliate tu Amanta Debata ai nunga dapot di hamu sadari on na nidok ni umpasa :
    Jumpang na niluluan, dapot na jinalahan.
    I ma dongan sahaholongan, dohot dongan sapanghilalaan.
    Sian dia pe mangalap boru, bere i, sai tong do i boru ni Tulang.
    On pe Bere, ingot ma tu joloan on, borungku do na nialapmon. Jala tu ho pe inang, borungku do hononku ma. Ingot ma tu joloan on, apala amangmu do ahu na dohot manghaholongi. Nuaeng pasahatonku ma pasupasu tu hamu;
    Tusi hamu mangalangka, disi ma dapotan pansamotan.
    Dengan selesainya semua penyampaian Ulos Herbang dari semua Raja ni Tutur, sebagaimana yang telah kita persaksikan sendiri dapat kita lihat semaraknya keadaan dengan cukup rasa gembira dan sukaria.

    Segala jenis dan corak ragam ulos yang warna-warni yang diberikan oleh keluarga dan Hula hula pada acara pesta perkawinan itu yang menghidupkan semangat kedua belah pihak Suhut Bolon pada rasa cinta kasih dalam lingkungan kekeluargaan yang disertai Doa Restu ke hadapan Tuhan Yang Pengasih. Semoga keluarga dikaruniai kesehatan dan bahagia serta mudah rejeki.

    Ulos Tinonun Sadari
    Selanjutnya Pihak Paranak masih meminta lagi acara adat yang biasa berlaku yaitu menyampaikan ulos tinonun sadari. Hal ini sangat penting dimintakan oleh pihak Suhut Bolon Paranak demi menghormati undangannya yang dapat hadir pada acara pesta tersebut yaitu dari Hasuhuton, pihak Hula-hulanya, pihak Boru dan Raja. Raja yang diundang Dongan Tubu, Dongan Sahuta dan Aleale Teman Sejawat.

    Di beberapa daerah untuk menghemat waktu ada pula yang mempersingkat caranya dengan meminta adat yang disebut Rambu Pinungu, yang kemudian dapat dibagi bersama dan diberikan kepada pihak-pihak yang berhak menerimanya, sesuai dengan adat kebiasaan yang berlaku.

    Adat Parsuhian
    Seterusnya untuk melengkapi acara adat yang telah pernah dibicarakan dalam waktu marhata Sinamot, biasanya dibicarakannya juga soal Parsuhian, yakni kewajiban yang harus dibayar oleh Parboru kepada Serikat STM atau Kumpulan Marga atau arisan yang diikutinya. Beban ini menjadi tanggungan pihak Paranak.

    Olop Olop
    Kedua belah pihak Suhut Bolon Paranak dan Suhut Parboru mempersiapkan uang adat acara oloplop yang ditaruh di atas piring disampaikan kepada Natuatua ni huta.

    Berdirilah sambil memegang piring tadi, langsung mengucapkan kata-kata ucapan terima kasih kepada hadirin :
    Dihita na pungu on, tarlumobi di hasuhuton Paranak dohot Parboru. Tama mandok mauliate ma hita tu Tuhanta na Mamasumasu ulaonta di bagasan dame dohot holong na Masihaholongan jala dibagasan ni- masipaolooloan.
    Balintang ma pagabe
    Tumundalhon sitadoan
    Sai saul ma hamu horas
    Jala gabe, ai nunga masipaolooloan.
    Binanga ni Sihombing
    Binongkuk di tarabunga
    Tu sanggar ma amporik
    Tu lombang ma satua
    Sai sinur ma na pinahan
    Gabe angka na ni ula
    Horas horas antong Hula-hulana
    Horas horas ma dohot boruna
    Horas horas nang dongan Sahuta.

    Tu anak dohot boru na manjalo pasupasu parbagason, dohonon ma :
    tu ombun na sumorop Anak pe antong riris
    Boru pe antong torop
    Sahat ma saurmatua, jala
    Debata ma na marorot.
    Tu hita saluhut dohonon ma :
    Horas ma hita saluhut
    Torop ma boru dohot anak.
    Sahat lu bantean
    Nunga denggan inarujung ulaonta
    Sahat ma hita saluhut tu parhorasan
    Sahat tu panggabean.
    Rap mandok ma tolu hali olopolop.
    "Olopolop, olopolop, olopolop".
    Maka ditutuplah dengan nyanyian dan doa.
    Baru dibagi-bagilah uang olopolop tersebut. Sebagaimana biasa berlaku di daerah itu. Biasanya untuk menghemat waktu selesai acara di atas langsung diadakan :
    Dimana bahan-bahan Adat untuk kperluan ini telah lebih dahulu disiapkan oleh Suhut Bolon kedua belah pihak.
    Selesai pelaksanaan acara Adat ini maka kedua belah pihak pun salam-salaman setelah ditutup dengan Doa dan Nyanyian Rohani.

    Ulos Mula Gabe
    Diberi nama dengan Ulos Mula Gabe adalah sebutan yang diberikan untuk sebuah Ulos yang akan diuloskan oleh Hula-hula kepada borunya.

    Disebut Ulos Mula Gabe karena kenyataannya, keluarga yang bersangkutan memang sedang menantikan hagabeon yaitu kelahiran anaknya yang pertama. Jadi seorang Ibu menerima ulos Mula Gabe ini satu kali dalam hidupnya.

    Pada zaman dahulu nama ulos ini biasa kita dengar dengan sebutan Ulos Tondi, pada waktu nenek moyang kita belum mengenal Agama Kristen, karena keyakinan mereka bahwa ulos tondi itu adalah mangulosi tondi seseorang agar sehat dan mendapat keselamatan badan dan jasmani.

    Tetapi setelah kita sebagai orang Kristen yang percaya kepada Tuhan Yesus Kristus sebagai Juruslamat kita, istilah ulos tondi sesuai dengan kepercayaan nenek moyang kita, sangat perlu kita tinjau kembali dan harus kita tinggalkan. Yesus Kristuslah yang memberi kesehatan dan keselamatan kepada kita.

    Adapun pemberian dan penyerahan ulos mula gabe ini adalah bagian dari pelaksanaan adat/budaya Batak yang kita yakini tidak bertentangan dengan iman percaya kita sebagai orang Kristen dan dengan kehendak Allah.

    Boru dan Hela menerima ulos ini dengan iman bahwa ulos yang mereka terima itu adalah suatu pemberian kasih dari orangtua mereka menurut adat budaya Batak.

    Orang Kristen Batak Toba sekarang ini, telah menyadari sepenuhnya bahwa ulos itu, sendiri sama sekali tidak memiliki daya atau kuasa apapun untuk membuat ibu hamil tadi sukses dalam persalinannya. Kelancaran persalinan seseorang adalah mutlak anugerah Tuhan Allah di dalam anak-Nya Yesus Kristus sehingga persalinan si Ibu hamil bisa lancar. Bilamana seorang wanita untuk pertama sekali mulai hamil, maka kira-kira pada bulan ke 7 kehamilan itu disebutlah dalam keadaan tumagam haroan atau manggora pamuro atau denggan pamatang. Kata-kata tersebut adalah istilah halus dan terhormat untuk menyebut keadaan seorang Ibu sudah dalam hamil.

    Setelah sudah dalam keadaan demikian. Orangtua si suami (mertua dari calon Ibu) akan memberitahukannya kepada Hula hulanya, orangtua si calon Ibu. Cara pemberitahuan hal itu cukup halus dan hormat dengan mempergunakan istilah tersebut di atas.

    Di masyarakat Batak kedudukan Hula-hula lebih tinggi harkat kekerabatannya di bidang adat, karena Hula-hula adalah orangtua dari isteri yang berarti orangtua kita juga, yang harus dihormati. Itulah alasannya Hula-hula yang berkompeten pasahathon "ulos Mula Gabe" kepada borunya, yang akan melahirkan anaknya yang pertama. Tujuan pemberian ulos itu adalah semata-mata menunjukkan rasa kasih sayang orangtua kepada Borunya, dan sekaligus ingin membangkitkan semangat hidup dan kepercayaan diri borunya tersebut dalam menghadapi persalinannya yang akan datang.

    Manfaat yang diperoleh dengan pasahathon ulos mula gabe itu. Baik ibu-ibu zaman dahulu maupun ibu-ibu zaman sekarang yang akan melahirkan anak pertama pada urnumnya mereka masih kuatir dan kurang percaya diri menghadapi persalinannya yang akan datang. Kekuatiran mereka itu dapat dimengerti dan masih merupakan hal yang wajar, karena baru kali inilah mereka akan melahirkan anak pertama kali. Dapat saja terjadi, bahwa seorang ibu yang hamil untuk anak pertama, yang tinggal di rumah mertuanya, ingin memakan sesuatu makanan kesukaannya atau ingin memiliki sesuatu barang tertentu, tetapi hanya dapat dipenuhi oleh orangtuanya sendiri. Jika keinginannya tersebut tidak kesampaian, itulah yang disebut "Tarhirim" atau "Hiranan" yang dapat menganggu kelancaran persalinannya kelak.

    Mungkin akibat tempat tinggal yang berjauhan, si ibu yang sudah hamil tua untuk anaknya yang pertama, diliputi kerinduan yang sangat dalam karena selama sekian bulan setelah kawin, belum pernah ketemu dengan kedua orang tuanya dan saudara-saudara yang lain. Jadi kedatangan Hula-hula dan rombongan menjenguk boru dan helanya, yang sekaligus pasahat Ulos mula gabe merupakan jalan keluar dari hal-hal di atas yaitu: Disamping bawaan resmi menurut adat budaya Batak sudah pasti Hula-hula juga membawa makanan kesukaan borunya selama ini dan suatu barang tertentu yang diinginkannya.

    Dengan demikian sukacita anak itu makin bertambah sehingga semangat hidupnya kembali seperti semula.

    Setelah borunya yang sudah hamil tua tersebut bertemu dengan orangtuanya sendiri, bapatua/nangtua, amanguda/inanguda, tulang/nantulang, namboru, kakak/adiknya timbul sukacita yang luar biasa dalam hidupnya. Rasa kuatir dan kurang percaya diri yang menghantui pikirannya selama ini hilang sama sekali. Didorong oleh rasa kerinduan kedatangan Hula-hula, beserta rombongannya, disambut oleh orangtua dan kerabat pria, sebagaimana layaknya menyambut Hula-hula menurut adat istiadat/ budaya Batak.

    Hula hula dan rombongan yang datang pun yang menjenguk boru dan helanya dalam acara khusus seperti ini tidak terlepas dari adat dan budaya Batak, sudah pasti mempersiapkan bahan-bahan adatnya yang akan disampaikan kepada boru dan helanya. Orangtua/ kerabat suami, telah mempersiapkan acara pasahat ulos mula gabe ini dengan persiapan-persiapan seperlunya dan seterusnya mengundang kerabat keluarga terdekat untuk hadir pada acara ini.

    Karena acara ini akan dilaksanakan dalam nuansa ke-Kristenan dalam bentuk pengucapan syukur, karena orangtua itu sadar bahwa Tuhan Allah telah berkenaan memberkati kandungan menantunya. Sudah tentu diundang seorang Hamba Tuhan (Pendeta atau Sintua) yang menyirami acara ini lebih dahulu dengan Firman Tuhan.

    Setelah selesai acara kebaktian pengucapan syukur, tibalah saatnya kepada acara pokok, yaitu menyampaikan "Ulos Mula Gabe", oleh Hula-hula kepada Boru dan Helanya. Disampirkan ulos itu ke atas bahu boru dan helanya, juga dengan meletakkan beras sipir ni tondi ke atas kepala boru dan helanya itu.

    Orangtua yang menyerahkan "Ulos Mula Gabe" ini tentu disertai Doa Restu permohonan kepada Tuhan Yang Maha Kuasa sebagai berikut:
    Di toru panggonggonan
    Badanmuna na so jadi sirang
    Tondimu sai hot masigomgoman
    Ombun na sumorop
    Anak pe riris
    Boru pe torop.
    Tanggo pinangaitaithon
    Sai tubu ma anak dohot boru
    Sitongka ma panahitnahiton.
    Sahat ma tu bontean
    Sahat Ulos Mula Gabe tu hamu
    Sai leleng ma hita mangolu
    Sahut ma horas, sahat ma
    Tu panggabean, Boti ma.

    Setelah selesai acara menyampaikan Ulos Mula gabe dilanjutkanlah acara makan bersama, maka Hula-hula memberi boru dan helanya makan khusus yang dibawanya, yaitu dengke sitiotio, dengke simudurudur dengan harapan dari orangtuanya kiranya Tuhan berkenan memberkati Boru dan Helanya, agar tiotio haroan (persalinan) yang akan datang dan agar mereka berdua selalu seia sekata dalam perjalanan hidup mereka (mudurudur). Acara makan bersama ini tentunya ditutup dengan Doa.

    Menurut kebiasaan pemberian Ulos Mula Gabe ini dilakukan di parnangkok ni mata ni ari, artinya pada waktu matahari sedang naik, jadi sebelum jam 12.00 Wib siang. Falsafahnya adalah merupakan doa, agar nasib dan keadaan anak yang akan lahir juga semua keturunan dari sipenerima Ulos Mula Gabe itu kiranya semakin naik seperti matahari.

    Dahulu kala yang ikut menyerahkan ulos tersebut hanya Suhut Bolon maksimal disertai 3-4 keluarga terdekat, dan yang menyambut kedatangannya pun Suhut Bolon Paranak cukup didampingi 3-4 keluarga terdekat. Jadi segera setelah pemberian ulos dapat dilanjutkan dengan acara makan bersama. Tetapi akhir-akhir ini yang ikut menghadiri acara demikian sudah cukup meluas, sampai 10-20 keluarga dari masing-masing pihak. Kalau semua keluarga bisa dapat hadir pada waktu yang ditentukan tidak menjadi masalah.

    Tetapi sudah menjadi kenyataan akhir-akhir ini pada pelaksanaan acara adat semakin dibiasakan untuk datang terlambat, ada sampai 1-2 jam yang pengaruhnya ialah jamuan makan terpaksa juga diundurkan menunggu para undangan.

    Namun keadaan demikian, sebaiknya tetap diusahakan agar penyerahan Ulos Mula Gabe, pada waktu Parnangkok ni mata ni ari jadi sebelum jam 12.00 wib siang, agar falsafah dan arti pemberian ulos itu tetap kelihatan dan dirasakan, tidak perlu menunggu sampai semua undangan hadir, sebab yang pokok adalah pemberian Ulos Mula Gabe. Masalah makan adalah soal kedua dapat dilanjutkan beberapa waktu kemudian.

    Mengenai jenis Ulos Mula Gabe ada juga yang memberikan ulos Mangiring dengan harapan seiring dengan pemberian ulos ini diharapkan kelak agar hadir pula adik-adiknya sebagai temannya seiring dan sejalan. Ada pula yang memberikan Ulos Bintang Maratur yang menggambarkan jejeran bintang yang teratur. Dengan harapan sebagai bintang yang teratur itu dapat hendaknya kelahiran anak laki-laki dan anak perempuan berjejer akan kelahirannya.

    Dalam menentukan jenis Ulos Mula Gabe ini, si calon Ibu bisa juga menyampaikan keinginannya yang mana yang lebih disukai dan biasanya keinginan itu akan disetujui oleh Orangtua.

    Anak Lahir Dan Mampe Goar
    Bilamana seorang Ibu melahirkan anak, disebutlah Ibu itu ditataring atau hodohan api, yaitu duduk/berada dekat satu perapian khusus dibuat untuk maksud itu, biasanya langsung di tempat bersalin di rumah atau sebutlah di kamar tidurnya oleh sebab dahulu tempat bersalin belum dikenal.

    Perapian itu ialah satu tempat yang kecil, dimana bisa dipasang dibuatkan api dengan mempergunakan kayu api atau pun arang. Maksudnya duduk dekat perapian itu ialah agar si lbu, terutama si bayi yang baru lahir, tetap bisa panas di waktu keadaan dingin terutama di malam hari.

    Di atas perapian itu sekaligus dipanaskan minuman terutama bahan sup untuk keperluan si lbu. Kegunaan minuman sup yang panas agar si Ibu selalu merasa dalam keadaan panas untk mempercepat pulihnya kesehatan dan kekuatan si Ibu juga penting untuk memperiancar ASI yang sangat diperlukan si bayi. Keadaan di tataring itu berlangsung lebih kurang 7 hari tergantung pada pulihnya kesehatan si Ibu.

    Setelah kesehatan si Ibu, sudah pulih kembali dan si bayi pun sudah segar bugar tidak kurang suatu apa pun. Pada zaman dahulu ada melaksanakan suatu upacara yang dinamai "Martutu Aek". Pada waktu itu si bayi dibawa oleh Ibunya atau neneknya untuk mandi di satu mata air atau pancuran yang terdekat atau pergi ke tepi pantai misalnya di Danau Toba-Samosir dengan diikuti oleh keluarga terdekat.

    Sesudah itu rombongan pulang ke kampung dan selama di perjalanan itu mereka berulang-ulang mengucapkan: "Horas, Horas". Upacara tadi disambung dengan suatu acara sukaria di rumah orangtua si anak yang berbahagia itu yang disebut acara Esekesek dengan ucapan syukur kehadapan Tuhan Yang Maha Esa yang telah memberikan kepada si Ibu dan kepada anak yang baru lahir. Biasa kita dengar acara mi disebut "Mangharoani", artinya menyambut tibanya sang anak.

    Dalam acara demikian biasanya pihak Hula-hula membawa sesuatu makanan khusus yang disebut juga "Mamboan Aek ni Unte" dilengkapi dengan makanan yang enak rasanya dengan masakan bumbu "Bangun-bangun" semuanya dengan maksud memperlancar air susu Ibu. Acara gembira-ria ini biasanya orangtua keluarga ini mengundang para Ibu-ibu sekitar lingkungan kampung itu untuk datang ramai-ramai menghadiri acara makan bersama ini.

    Dahulu kala tidak lupa juga turut mengundang Sibaso (bidan) yang membantu si Ibu dalam melahirkan bayinya sekaligus untuk mengucapakan terima kasih.

    Baptisan Kudus
    Setelah mendengarkan warta Jemaat bahwa di Gereja akan ada waktu mengadakan Pembaptisan kepada anak-anak, maka Bapak bersama Ibu dan anak itu akan menghadiri acara parguruon yang diatur oleh pengurus Jemaat. Pada waktu itu dilaporkanlah data-data pribadi dari sang anak untuk bahan mengisi Kartu Pembaptisan si anak.

    Pada waktu yang ditentukan pada suatu hari tepat pada hari Minggu disanalah dilaksanakan Acara Pembaptisan anak tersebut. Pendeta mengucapkan :
    "Ya.... aku membaptiskan engkau ke dalam nama Allah Bapa dan ke dalam nama AnakNya Yesus Kristus dan ke dalam nama Roh Kudus, Amen".
    Sesuai dengan iman kepercayaan kita sebagai umat Kristen bahwa anak tersebut telah masuk ke dalam Keluarga Kerajaan Allah dan dianugerahi kehidupan yang kekal di surga.

    Bagi anak-anak yang teiah dibaptis (sejak anak-anak) perlu dilanjutkan (terus menerus) pengajaran Firman Tuhan, pengetahuan, pemahaman dan melakukan Firman Allah, melalui bimbingan Orangtua dibantu oleh guru-guru Sikola Minggu dan atas pimpinan Pengurus Jemaat Kristen.

    Belajar Sidi
    Pada umur belasan tahun yaitu pada waktu seorang pemuda dan pemudi mencapai tahap masa remaja ia harus lagi tekun belajar mengikuti pelajaran Sidi kira-kira I tahun lamanya baru dilakukan acara Naik Sidi di Gereja (Manghatindanghon Haporseaon) pada suatu hari kebaktian Acara Minggu di Gereja.

    Setelah itu barulah mereka dapat mengikuti Acara Perjamuan Kudus karena sudah dianggap dewasa di dalam iman.

    Ulos Parompa
    Selanjutnya kita membicarakan tata cara pemberian Ulos kepada anak yang baru lahir. Ulos yang diberikan kepada anak yang baru lahir disebut namanya "Ulos Parompa" yang dimaksud satu ulos yang dipakai untuk mangompa (menggendong) si anak. Yang diberikan oleh Hula-hula biasanya adalah Ulos Mangiring yang bermakna agar si anak untuk selanjutnya pun mangiringiring di anak dohot boru, artinya memperoleh anak laki-laki dan perempuan untuk diiringiring oleh orangtuanya.

    Setelah selesai acara Baptisan di Gereja, biasanya keluarga yang bersangkutan mengadakan satu jamuan syukur ala kadarnya di rumah. Pada waktu inilah si anak secara resmi memperoleh Ulos Parompa dan yang memberikannya ialah pihak Hula-hula yaitu orangtua dari si isteri.

    Pada tahun-tahun terakhir ini sedikit berkembang yakni ikut juga beberapa horong Hula hula dan kalangan pariban turut juga memberikannya tanda kasih disertia ucapan syukur ke hadapan Tuhan.

    Mampe Goar
    Ada satu acara adat yang cukup penting pada waktu pemberian pada seorang anak yang akan dialami oleh setiap keluarga. Menurut adat-istiadat Batak bilamana seorang anak pertama (laki-laki atau perempuan) memperoleh namanya, maka sekaligus terjadi mampe goar, yang ikut memakai nama si anak.

    Yang mampe goar ini ada 2 tingkat yaitu yang mampe goar hanya 3 orang atau 55 orang, yang akan diuraikan berikut ini :
    Jadi bila si anak diberi nama si Ringgas maka sejak itu bapaknya mendapat nama Ama Ringgas biasanya nama bapak ini dipanggil dengan ucapan Ama Amar... dan Apa... sesuai dengan huruf pertama pada nama si anak tersebut dan Ibunya diberi nama Nai Ringgas atau Nan Ringgas (Ibu si Ringgas).

    Dalam hal ini yang mampe goar adalah 3 orang, si anak, si bapaknya dan ibunya. Dalam keadaan demikian ke dua orangtua yang mampe goar diberikan juga Ulos oleh Hula-hulanya.

    Ulos yang diberikan pada waktu mampe goar biasanya ulos Mangiring atau Ulos Bintang Maratur, disampirkan dari depan mangulosi si anak yang berada di pangkuan lbunya. Tentu dengan ungkapan dan pepatah petitih (umpasa Batak Toba) seperlunya menurut selera masing-masing, misalnya :
    "Ale Uncok mulai sadari on nunga dibahen goarmu si Riggas. Sal anggiat ma goarmu saurmatua i, na mura pajoujouon. Hipas ma ho manjujung goarmu, jala sai siboan tua ma i di ho dohot di natorasmu. Dison hupsahat hami ma tu ho na gabe ulos parompam sada Ulos Bintang Maratur. Asa pangidoannami di bagasan tangiang nami tu Tuhanta, sai sogon bintang ma ho di jolo ni natorasmu, laos songon i na boi maratur tumogihon angka tinodohonmu di tubu ni anak dohot boru angka na ringgas martangiang tu adopan ni Tuhanta saleleng di ngolum tu joloan ni ari on".
    Penggeng laho matua.
    Sai horas-horas ma ho
    Sitongka panahitnahiton.

    Kemudian kepada kedua orangtuanya diberikan Ulos Pargomgom Mampe Goar biasanya diberikan Ulos Surisuri Ganjang disertai ungkapan seperlunya.

    "Hamu helanami dohot Borunami sadari on goar ni pahompunami anak buha bajumuna si Rlnggas on songon ruhut ni adatta na dohot ma hamu mamampe goar i gabe marpanggoaran ma hamu Ama Ringgas dohot borunami Nai Ringgas.

    Sada hasangapon do i patudu hatuaon. Asa sian balga dohot las ni rohanami ampehononnami do tu hamu Ulos Surisuri Ganjang.

    Songon partanda di tangiang nami di hamu, anggiat tung ganjang ma antong umurmu mamboanhon goar ni pahompunami naung ni pampe muna i mulai sadari on". Songon hata ni umpasa ma dohonan;
    mangihut simarbulubulu
    Sai ganjang ma umurmu
    Tu lelengna hamu mangolu
    Ro di na sarsar uban di ulu
    Sahat tu na pairingiring pahompu.
    Pir ma pongki. Bahulbahul pansalongan
    Sai pir ma tondi, tu gandana ma pansamotan.
    Parlinggoman si Siborok
    Tapuji ma Debata Na martua
    Sahat ma hamu horas
    Saurmatua diparorot.

    Sambil mengucapkan umpasa ini disampirkan ulos itu mulai sebelah kanan Helanya melalui punggung di atas bahu ke sebelah kiri Borunya sampai dipegang ujung ulos itu di depan.

    Demikianlah pemberian ulos kepada anak sulung. Pada anak kedua dan selanjutnya pihak Hula-hula memberikan ulos parompa dari jenis ulos Mangiring atau Ulos Sitoluntuho, ada juga yang menyampirkan Ulos Ragi Hotang kepada orangtuanya tidak ikut lagi diberikan Ulos.
    Kepada kedua neneknya yang ikut mampe g'oar juga diberikan ulos pada umumnya jenis ulos Sibolang tetapi ada juga yang memberikan Ulos Sitoluntuho tergantung kepada kebiasaan daerah masing-masing. Ungkapan berikut dapat disamapikan.
    Hamu Lae/ ito
    Nunga saut na taparsinta dilehon Tuhanta jumpang na niluluan dapot na jinalahan. Sadari on mangalehon goar ni pahompunta hita.

    Marbonsir sian i ma Lae/Ito mulai sadari on dohot ma hamu mampe goar jadi mar-Ompu Ringgas. Mauliate ma tadok tu Tuhanta Pardenggan Basa i. Dison sian las ni roha nami pasahaton nami do tu hamu sada ulos Parhorasan, Panggabean sai las ma rohamu manjalosa. Songon hata ni umpasa ma dohonon :
    Andor hadungka ma togutogu ni lombu
    Andor rantiti ma togutogu ni horbo
    Sai sahat ma hamu saur!natua
    Mamboan goarmu i pairingiring pahompu.
    Sahat tu na marnini jala marnono
    Erne na marbiur di lambung ni hariara.
    Sai matorop ma pomparan maribur jala matangkang majuara.

    Demikianlah bilamana anak yang diberi nama itu adalah anak Sulung dari anak Sulung jadi buat si nenek adalah cucu tertua (pertama) dari anak laki-laki tertua. Hal itu perlu dijelaskan untuk membedakannya dengan dua kemungkinan yang terbuka di mana si nenek juga dapat mempergunakan gelar Ompu dari cucunya, tetapi bukan yang mampe goar seperti yang diterangkan dibawah ini.
    Setelah ada cucu dari anak laki-laki tertua gelar itu akan diganti menjadi Ompu Ringgas, dan pada waktu inilah terjadi "Mampe Goar" yang untuk seterusnya tidak akan diganti lagi.

    Adalah merupakan satu kehormatan bita seseorang disebut dengan nama "Panggoarina", yaitu nama dari anaknya yang ikut dia mampe. Dan orang lain pun akan segan menyebut nama tardidinya, misalnya Paulus, bila dia sudah mempunyai anak bernama Ringgas dia akan dipanggil Ama Ringgas. Itu menandakan telah menduduki satu tingkat hatuaon tertentu.

    Demikian juga untuk seseorang yang sudah mempunyai cucu merupakan satu kehormatan nama "Hatuaonna" Ompu Ringgas menandakan sudah mencapai tingkat kesempurnaan hagabeon menurut adat-istiadat Batak, mencapai tingkat marpahompu (ada cucu).
    Maka anak kedua itu "Mampe Goar" menjadi Aman Tinggi. Si Nenek akan memakai nama cucunya itu menjadi Ompu Tinggi tetapi itu bukan yang_ mampe goar. Segera setelah anak laki-laki tertua memperoleh anak dan diberi nama si Ringgas maka nama gelar Ompu Tinggi diganti menjadi Ompu Ringgas dan pada waktu itulah neneknya disebut "mampe goar" dan untuk seterusnya tidak lagi.

    5.2.22 Pemberian Ulos Pada Waktu Meninggal
    Masyarakat Batak dalam perjalanan hidupnya, tidak dapat terlepas dari Adat Batak. Dari semasa dalam kandungan dan sejak lahir sampai meninggal dunia, adat selalu mewarnai perjalanan hidupnya.

    Pada kesempatan ini alangkah baiknya kita terlebih dahulu memahami kategori orang Batak Toba ketika meninggal dunia (monding).

    Ada kategori (gelar) bagi orang Batak Toba, bila menutup mata selama lamanya (monding) sebagai berikut :
    Yang dimaksud dengan istilah "Mate Sarimatua" adalah bagi mereka-mereka yang telah dikaruniai Tuhan anak laki-laki dan perempuan dan telah mempunyai cucu tetapi masih ada diantara anaknya yang belum berumah tangga yang jelas masih tanggungan orangtua.

    Perkataan Sarimatua terdiri dari dua kata dasar, yakni "Sari" dan "Matua" Kata Sari berarti masih ada yang harus "Disarihon" atau masih ada yang dipikirkannya yang masih menjadi tanggungannya. Kata "matua" berarti pada waktu dia meninggal dunia sudah mencapai usia lanjut yang ukurannya telah mempunyai generasi penerus minimum dua derajat yaitu anak, cucu.
    Yang dimaksud dengan istilah "Mate Saurmata", adalah bagi mereka-mereka yang telah dikaruniai Tuhan anak laki-laki dan anak perempuan dan sudah berumah tangga dan dari anak-anaknya tersebut telah dikaruniai pula cucu-cucu dan bahkan cicit. Perkataan “Saurmatua" terdiri dari dua kata dasar yakni "Saur" dan "Matua". Kata Saur berarti cukup gabe dalam keturunan, karena sewaktu dia meninggal dunia, tidak ada lagi yang ditinggalkannya yang masih harusjaditanggungannya.

    Perkataan "Matua" berarti pada waktu ia meninggal dunia dia sudah mencapai usia lanjut, yang ukurannya telah mempunyai generasi penerus minimum dua derajat, yaitu anak cucu.
    Yang dimaksud dengan "mate Saurmatua Bulung", adalah bagi mereka yang anak-anaknya laki-laki dan anaknya perempuan sudah berumah tangga, bahkan anak-anak yang sudah berumah tangga tersebut sudah mempunyai anak dan cucu, cicit.

    Jadi orangtua yang meninggal tersebut adalah orangtua yang sudah tergolong kategori "gabe" karena sudah mempunyai generasi penerus tiga derajat, yaitu anak, cucu, cicit. Dalam bahasa Batak orangtua yang meninggal tersebut dijuluki sudah Marnini Marnono.
    Selain dari pada ketiga kategori kematian tersebut di atas, dalam masyarakat Batak Toba kita kenal juga kematian "anak-anak/remaja muda-mudi" yang belum dapat digolongkan dalam ketiga kategori tersebut di atas yang biasa disebut mate di paralangalangan atau mate mangkar. Penyelesaian adat acara pemakaman masing-masing dilakukan sebagai berikut :
    Setelah diampu oleh hasuhuton langsung diserahkan kepada Pengurus Jemaat untuk acara penghiburan di rumah dan seterusnya acara pemakamannya di tempat kuburan (Udean)-nya.

    Sedikit penjelasan dalam hal meninggal dunia pada no. a dan no. b di atas, tidak ada diberikan ulos adat. Kalaupun ada kelihatan di atas peti mayatnya yang meninggal tersebut satu ulos itu adalah yang diletakkan oleh orangtuanya sendiri sejenis Parompa, mungkin sekali ulos parompa yang diterimanya sewaktu kecil, tetapi bisa juga sembarang ulos parulangolangan dan sifat kematian demikian disebut "Mate Hadiaransa".
    Apabila si suami yang belum tergolong kategori Sarimatua, Saurmatua atau Saur Matua Bulung yang meninggal dunia itulah yang disebut "Mate Mangkar". Ulos Saput diberikan oleh Tulang (paman) untuk berenya yang meninggal itu dan isterinya yang masih hidup diberikan "Ulos Tujung" oleh Hula-hulanya. Apabila si isteri yang meninggal, ulos Saput diberikan oleh Hula-hula dan kepada suami yang hidup diberikan Ulos Tujung biasa oleh Tulang. Dan ulosnya adalah dari jenis Ulos Sibolang, tetapi dibeberapa daerah yang memberikannya adalah Tulangnya.

    Apabila si suami yang tergolong kategori Sarimatua, Saurmatua atau Saurmatua Bulung yang meninggal dunia Ulos Saput untuk ketiga kategori teresbut diberikan oleh Tulang, sedangkan untuk isterinya yang masih hidup, oleh Hula-hula diberikan Ulos Sampetua, biasanya dari jenis Ulos Sibolang. Jika si isteri dari ketiga kategori tersebut yang meninggal dunia yang berkewajiban memberi Ulos Saput adalah Hula-hula, sedangkan untuk suaminya yang masih hidup diberikan Ulos Sampetua juga dari Ulos Sibolang oleh Tulang. Untuk pemahaman kita berf-ma cara penyelesaian acara adat pemakaman seperti tersebut di atas tidak mutlak berlaku di semua daerah, karena mungkin saja ada daerah yang berbeda pelaksanaannya.

    Tata cara pemberian ulos bilamana seseorang yang sudah kawin meninggal dunia terjadi penyerahan Ulos :
    Dibawah ini diberikan uraian tentang 3 macam ulos tersebut :
    Ulos Tujung adalah satu ulos yang diberikan Hula-hula kepada yang ditinggalkan yaitu Janda atau Duda. Falsafah pemberian ulos ini adalah suatu pengakuan resmi dari kedudukannya seorang yang menjadi Janda atau Duda berada dalam satu keadaan duka yang terberat dalam hidup seseorang, ditinggalkan untuk selama-tamanya oleh teman sehidup semati.

    Sekaligus berupa pemyataan turut berdukacita yang sedalam-dalamnya dari pihak Hula hula. Ulos Tujung biasa kita lihat diberikan dari jenis Ulos Sibolang, yang memberikan Ulos Tujung harus orangtua langsung dari si isteri jikalau tidak bisa hadir atau sudah meninggal oleh abang/adik kandung si isteri pokoknya dari keluarga terdekat dari Hula hula itu. Biasanya Ulos Tujung diberikan pada hari pertama yang meninggal itu, tetapi ada juga yang memberikan pada pagi hari penguburan.

    Cara pemberian Ulos Tujung ialah menyampirkan dari sebelah kanan melewati di atas kepala sampai ke sebelah kiri, biasanya sampai menutupi muka yang bersangkutan. Cara pemberian seperti di atas adalah terutama bila yang meninggal itu masih ada tanggung jawab terhadap anak-anaknya, masih sekolah atau belum kawin. Sifat meninggal demikian disebut "Mate Mangkar". Sambil memberikan Ulos Tujung yang biasanya terjadi dengan penuh haru, ungkapan berikut misalnya dapat diucapkan :
    "Hamu Ito (bila suami yang meninggal)
    "Hamu Hela (bila si isteri yang meninggal)

    Ruhut ni adatta do molo masa sitaon on arsak ni roha na ampe tu pargellengon na songon on, mangihuthon adat pasahatonnami ma Ulos on, huhilala rohanami do dokdok ni panghilalaan muna siala sitaonon on. Jadi dohononnami ma, saluhut angka na masa tangkas do i diida jala diboto Tuhanta, jadi gogo ma hamu martangiang anggiat tibu dilehon Tuhanta apulapulna na sumurung i tu hamu.
    Asa marbenget ni roha jala margogo hamu satongkin di parungkilon na ampe tu hamu di tingki on jala asa dipadao Tuhanta i ma arsak ni roha dohot pandeleon sian hamu. Tu Tuhanta i ma arsak ni roha dohat pandeleon sian hamu. Tu Tuhanta i ma pasahat hamu arsak ni rohamuna on, ai Ibana do pangapul na lumobi.
    Ingot hamu ma :
    Hotang binebe bebe
    Hotang pinulos pulos
    Unang hamu mandele
    Ai godang do tudostudos.
    Boti ma.
    Ulos Sampetua diberikan kepada suami dan isteri yang berduka karena meninggalnya (suami atau istri) bagi yang tergolong kategori Saurmatua, Saurmatua Bulung. Ulos tersebut diberikan adalah semata-mata merupakan tanda berkabung. Cara penyampaiannya, tidak dikerudungkan di atas kepala yang berduka tetapi diletakkan di atas bahu bagi penerimanya cukup saja diuloshon.
    Dengan ungkapan-ungkapan dalam bahasa Batak Toba :
    Hamu Namboru (atau Amangboru) naung ganjang do umur ni Amangboru (manang Namboru) dilehon Tuhanta sahat tu na Saurmatua, Saurmatua Bulung jala torop pinompar ni anak dohot pinompar ni boru sahat gabe marnini jala marnono. Ndang tama be hita didondoni arsak ni roha, alai saluhutna i taboan ma dibagasan tangiang huhut mandok mauliate tu Tuhanta siala godang ni denggan basana na tajalo di ngolunta. On pe pasahatonnami do tu hamu Ulos Sampe Tua mardongan tangiang nami, sai boi dope dilehon Tuhanta i gumanjang umur muna dibagasan hahipason dohot las ni roha pairingiring angka pomparanmi. Bagi yang menerima ulos Sampatua pada dasarnya tidak dibenarkan lagi kawin, kecuali ada pertimbangan yang sangat urgent.
    Penerima Ulos Sampetua tidak ada lagi dilakukan acara pembukaan. Karena pemberian ulos ini adalah bermakna ucapan syukur kepada Tuhan Yang Maha Esa atas berkatnya kepada suami atau istri yang meninggal telah mencapai usia lanjut dan menikmati hagabeon telah dikaruniai Tuhan beranak cucu atau cicit.
    Apabila suami yang meninggal dunia baik ia meninggal di paralangalangan yang disebut "Mate Mangkar" maupun meninggal dalam kategori "Sarimatua, Saurmatua atau Saurmatua Bulung". Tulangnya yang tetap berkewajiban memberikan Ulos Saput.
    Disinilah secara jelas kelihatan indahnya adat Batak Toba itu, karena tata hubungan kekeluargaan itu dijaga ketat dan tetap terpelihara sampai tua, contohnya :
    Pada waktu perkawinan berenya Tulangnya itulah yang berhak "Sijalo Tintin Marangkup", untuk realisasinya orangtua pengantin wanita dan orangtua pengantin pria secara bersama-sama datang menjumpai Tulang dari pengantin pria di tempat duduknya.
    Orangtua pengantin wanita berkata :
    "Hamu haha ni parhundul nami, marga ... godang do hujalo hami Sinamot ni Borunta i, uli ma rohamu manjalo on, Pangintubu do hami di borunta i, anggo painundun hamu do”.
    Artinya, orangtua pengantin wanita menyerahkan sejumlah uang sebagai bagian dari Sinamot yang diterimanya pada Tulang dari helanya yang disebut "Jambar Tintin Marangkup". Dengan demikian Tulang dari pengantin pria berkewajiban memperlakukan istri dari berenya itu sebagai borunya.
    Perlu dijelaskan bahwa kebiasaan yang berlaku di masyarakat Batak Toba, demikian juga kita lihat di Bona Pasogit bahwa yang disebut Ulos Saput adalah dikembangkan di atas peti mayat di sana disebut Ulos Tutup Batang (Ulos Penutup Peti Mayat). Ulos ini nantinya akan diambil oleh boru dari Suhut Bolon. Bilamana bapaknya yang meninggal dunia yang berhak mengambil Ulos Tutup Batang itu adalah Boru siangkangan. Dan sekiranya Ibunya yang meninggal dunia itu, yang berhak mengambil Ulos Tutup Batang itu ialah Boru Siampudan.
    Jadi tata cara penyerahan ulos ini hanya diherbangkan di atas peti mayat tersebut dengan tentu disertai ucapan-ucapan pepatah-petitih Batak Toba oleh Tulang sebagai kata-kata penghiburan kepada keluarga berenya yang berdukacita. Biasanya ulos yang dipakai sebagai ulos adat yang diberi nama ulos Saput dan ulos Tujung adalah dari jenis Sibolang.

    Acara Membuka Tujung
    Pada tahun-tahun terakhir ini telah kita lihat bahwa acara pembukaan tujung itu biasa dilakukan pada malam harinya setelah kembali dari tempat penguburan. Yang mengadakan acara pembukaan tujung itu ialah pihak Huiahula yang dulunya pihak yang menyampaikan ulos tersebut kepada Borunya. Untuk pelaksanaannya acara ini telah disiapkan lebih dahulu bahan-bahan yang diperlukan untuk itu yaitu air putih dalam baskom, air putih bersih satu gelas, sekedarnya beras di dalam sebuah piring.
    Dimana Janda atau Duda yang bersangkutan sudah duduk dengan memakai Ulos Tujung di atas kepalanya didampingi oleh anak-anaknya. Hula-hula datang mendekat dengan bahan-bahan yang telah disiapkan.
    Mula-mula dibukalah Ulos Tujung dari kepala yang bersangkutan dan dilepaskan dari badannya dan biasa terus dilipat dan diletakkan di samping sambil mengucapkan kata-kata berikut:
    Hamu Borunami/Helanami. Dapot ma tingkina ungkaponnami tujung on sian Simanjujung muna. Sai bungka jala ungkap ma ari na tiur di hamu. Sai lam tu neangna ma panghilalaanmuna asa lam sumuang gogomu tu joloan ni ari on, marhitehite asi ni Tuhanta.
    Ihut tusi dibuat ma aek na di baskon i, dung i disuaphon ma 2 hali tu bohi ni na sinuapan i huhut ma didok :
    Husuapi ma hamu dohot aek sitiotio on, asa tio ma parnidaonmuna asa minar nang panailimuna. Diapusi Tuhanta ma iluilu sian simalolongmuna asa tangkas tiur ari idaonmuna, laho mandalani ngolumuna tu joloan on. Sai dapot ma di hamu songon nidok ni umpasa :
    Sai bagot na madungdung ma tu pilopilo na marajar
    Sai salpu ma na lungun. Sai ro ma na jagar.
    Dung i, dipainumhon aek sitiotio na di galas i. Huhut didok, mum hamu ma aek sitiotio on. Asa sai tio ma pardalananmuna tio parhorasan dohot panggabean tu joloan on ditumpak asi ni roha ni Tuhanta.
    Pangujungina dijomput ma boras na sian bagasan piring i diampehon tu ulu ni Boru/ Hela i, huhut dihatahon umpasa:
    Tinapu ma bulung siarum
    Bahen ram ni porapora
    Tiba ma na hansit i malum
    Soluk ma silas ni roha
    Eme Sitamba Tua
    Parlinggoman si Siborok
    Tuhanta ma silehon tua
    Hipas hipas ma hamu diparorot
    Udut tusi dijomput ma muse boras i diampehon tu simanjujung ni angka ianakhonna i sude. Dung i rap mandok ma Horas 3 kali.
    Demikianlah tata cara adat berkaitan dengan memberi dan membuka tujung.
    Seterusnya dilanjutkanlah acara itu dengan makan bersama. Biasanya Hula hula telah siap membawa Indahan apulapul dan menyampaikan dengke sitiotio, dengke sahat agar keluarga Borunya itu dapat hendaknya terhibur dan sahat tarapul pada masa-masa yang akan datang.
    Makna dari "Buka Tujung" ialah bahwa sejak Tujung dibuka maka Janda atau Duda yang bersangkutan sudah bebas, bolehlah bebas bekerja, mengerjakan pekerjaannya yang biasa untuk memenuhi kebutuhan hidup dalam keluarga untuk mengurus anak-anak sekolah yang masih memerlukan bimbingan dan pengurusan seperlunya.
    Bilamana yang dibuka Tujung itu adalah si suami (isterinya yang meninggal) maka di dalam buka tujung itu terselip satu makna dari pihak Hula-hulanya bilamana ketemu jodoh sudah diikhlaskan untuk kawin lagi.
    Menurut Ruhut Parmahanion dohot Paminsangon (RPP) HKBP 1987 Bab IV-1-7, telah diatur mengenai hal ini sebagai berikut :
    Adalah menjadi fakta dalam kehidupan masyarakat Batak bahwa seorang istri yang jadi Janda, bilamana telah memperoleh anak, terutama laki-iaki, tidak ada niat lagi untuk kawin, tetapi terus akan mengurus dan membesarkan anak-anaknya dan tetap tinggal dalam lingkungan keluarga mendiang suaminya, sampai dia tua dan meninggal sebagai paniaran dari kelompok marga suaminya.
    Pendeknya si janda, biar pun masih relative muda, akan menjunjung tinggi peninggalan dan marga suaminya yang juga adalah marga dari anak-anaknya.

    Acara Tonggo Raja
    Pelaksanaan upacara dalam rangka meninggalnya orangtua (monding) di Bona Pasogit kita lihat bahwa orangtua yang meninggal dunia itu apalagi sudah termasuk kategori Saurmatua dan Saurmatua Bulung ada kalanya masih berada beberapa hari di dalam rumah. Dihadapi oleh kerabat keluarga sambil menerima tamu-tamu yang datang untuk memberi penghiburan kepada keluarga yang berdukacita.
    Maksud yang dikandung dalam hat ini ialah menantikan kedatangan seluruh keluarga yang telah berada di tempat jauh di perantauan atau bertempat tinggal di Parserahan, agar semua keluarga anak, boru dan cucu serta cicit dapat berkumpul untuk menghadiri pesta acara pemakaman orangtua yang meninggal tersebut di atas.
    Sebelum tiba saatnya pada acara pemakaman tersebut di Bona Pasogit biasa dilakukan satu acara yang disebut Tonggo Raja, untuk membicarakan Pesta Besar yang akan dilakukan itu.
    Adalah menjadi keharusan yang utama dalam masyarakat Batak Toba terlebih dahulu mengadakan acara Tonggo Raja untuk memperlancar pesta adat tersebut yang akan dilaksanakan itu baik dalam pesta las ni roha maupun kematian orangtua. Hasuhoton tentu mengundang pihak-pihak Raja ni Tutur umpama Bona ni Ari, Bona Tulang, Tulang dan Hula-hula serta Hula-hula dari seluruh anak-anaknya. Selanjutnya Dongan Tubu, pihak boru, aleale dan semua Naposo Bulung di daerah itu. Juga harus turut mengundang Raja Adat, Raja Bius, Raja Sitolu tali di Bius Simarmata bila di Bona Pasogit.
    Umumnya Hasuhuton mempersiapkan acara makan bersama dan terlebih dahulu menyuguhkan tudutudu ni sipanganon kepada Raja ni Tutur dan Khusus disiapkan juga Adopan na marsintuhu kepada Raja Bius tersebut. Biasanya pinahan na marmiakmiak yang lebih besar itu diatur menjadi tudutudu ni sipanganon kepada Raja ni Tutur dan semua undangan dan dari pinahan na marmiakmiak umpamanya dari lomoklomok yang diatur sebagai adopan kepada Raja Bius.
    Setelah selesai acara makan langsunglah diadakan pembagian jambar juhut dan diserahkan kepada siapa-siapa yang berhak menerimanya sesuai dengan pembagian parjambaran juhut yang telah biasa dilaksanakan pada setiap acara pesta tertentu di daerah tersebut. Selanjutnya dimulailah acara pembicaraan.
    Dengan singkatnya Hasuhoton terlebih dahulu mengucapkan terima kasih dan menjelaskan inti sari dari Tonggo Raja itu kepada semua undangan yang hadir dengan permohonan agar mendapat persetujuan dari semua yang hadir dan dapat kiranya memberi bantuan seperlunya dalam pesta yang dimaksud.
    Dengan selesainya mendengar penjelasan dari Hasuhuton maka para tamu yang diundang itu menyambut hangat dan dapat menyetujui pesta tersebut selanjutnya berjanji siap sedia memberikan bantuan demi kelancaran pesta yang akan diadakan.
    Lalu dijelaskan pelaksanaan pesta :
    Selanjutnya diadakanlah musyawarah mufakat untuk menentukan petugas-petugas yang bertanggung jawab memimpin masing-masing pekerjaan tersebut sesuai dengan keperluan yang dibutuhkan asal usul Dongan Sahuta, Dongan Sabutuha, Raja ni Boru dan Naposo Bulung.
    Hasuhuton kembali mengucapkan terima kasih dengan ucapan syukur kepada Tuhan Yang Maha Kuasa semoga dalam rangka pelaksanaan pesta tersebut kiranya Tuhan memberkatinya. Lalu ditutuplah pertemuan Tonggo Raja itu dengan lagu-lagu pujian dan Doa yang dipimpin oleh Pengurus Jemaat, Horas.
    Pengurus Jemaat Membuka Acara Pesta
    Setelah datang semua keluarga dan kaum famili dari tempat jauh dan para undangan pun sudah hadir maka pada malam harinya dimulailah acara pesta dengan diiringi gondang sabangunan.
    Dimulailah acara pembukaan pesta yang didahului dengan kebaktian singkat yang dipimpin oleh Pengurus Jemaat untuk menyinari pelaksanaan Pesta dalam rangka memberikan nasehat-nasehat seperlunya sesuai dengan Firman Allah. Setelah selesai acara khotbah tersebut ditutuplah dengan nyanyian Rohani dan Doa.
    Kemudian diharapkanlah kesediaan Pengurus Jemaat dalam pembukaan Pesta tersebut untuk menari sambil meminta gondang mulamula, dan acara tortor selanjutnya mempergunakan kesempatan menyampaikan rasa hormat menghormati antara Hasuhuton dengan Pengurus Jemaat dalam hal na maniuk osang dan na marsiolopolopan. Dimintalah gondang Sitiotio dan gondang Hasahatan.
    Lalu dilanjutkanlah acara Pesta dengan urutan Tortor yang telah tertentu yang berlaku di daerah setempat, umpamanya :

    Acara Puncak Pesta Di Halaman
    Pada pagi hari acara pesta tersebut kira-kira jam 08.00 pagi, semua Hasuhuton sudah disiapkan untuk makan dan seterusnya bersiap memakai pakaian adat, pakai selendang Ulos Ragidup dan siap pakai Talitali (topi) demikian juga para Ibu-ibu Hasuhuton telah lengkap memakai pakaian adat yang cantik-cantik serta perhiasan seperlunya.
    Pada jam 09.00 wib maka diminta dan dipanggil semua keluarga untuk masuk dalam rumah untuk memulai acara pesta dan rombongan pargonsi pun sudah naik ke bonggar mempersiapkan alat-alat musiknya agar dapat dimulai acara Pesta.
    Setelah semua Hasuhuton sudah siap bersama pihak Boru maka Hasuhuton menyediakan Uang Pinta pinta kepada Pargonsi, biasanya dalam sebuah gajut yang berisi beras, sirih dan ke dalamnya dimasukkan beberapa lembar ringgit sitio soara, untuk bahan pinta pinta tersebut. Semua Hasuhuton duduk secara hormat mengelilingi peti mayat Orangtua yang meninggal itu.
    Seorang dari pihak Protokol Hasuhuton menyampaikan gajut pamintaan tadi dengan merninta kepada Pargonsi.
    "Amang Panggual Pargonsi, ndang tuktuhan batu, dakdahan simbora, ndang tuturan datu, siajaran na marroha, na bisuk marroha jala halak na malo do ho, nang so hugoaripe nunga jumolo diboto ho, gohi damang ma jolo gondang sipitu nombas i".
    Pargonsi sudah lebih mengerti urutan dari gondang sipitu nombas itu. Dalam acara ini tidak boleh seorang pun yang berbicara, tetapi harus dengan sikap hormat sambil duduk manombanomba. Selesai ini baru dipersilahkan semua berdiri dan mulailah menari marsiolopolopan dan marsisiuksiukan sesuai dengan adat sesama mereka.
    Setelah sabas dan merasa puas dalam acara menari itu, sudah tiba waktunya agar Orangtua yang meninggal dunia itu akan dibawa ke halaman rumah, sehubungan dengan para tamu sudah lama menanti-nantikannya akan pelaksanaan acara puncak di tengah halaman.
    Maka Suhut Sihabolonan itu pun turun ke halaman dan mayat Orangtua yang meninggal dunia itu pun dibawalah ke halaman. Semua keluarga anak, parumaen, hela, boru dan cucu serta cicitnya mengiringi dari belakang.
    Pada waktu itu seorang dari Boru telah siap membawa sebuah gajut yang berisi beras, dimana selama perjalanan itu selalu berulang-ulang menaburkan beras itu kearah atas dan semua mengucapkan Horas, Horas.
    Sesampai di halaman peti mayat itu diletakkan di atas sebuah meja yang agak tinggi supaya jelas dapat dilihat orang. Setelah semua persiapan yang diperlukan telah lengkap, umpamanya "borotan" kuda telah berdiri di tengah halaman dan seekor kuda telah siap ditambatkan pada borotan itu, yang nantinya akan dilihat pada waktu Tortor Mangaliat. Diaturlah Hasuhuton agar berdiri di tempatnya masing-masing, menurut aturan semcstinya sesuai dengan adat anak sulung berdiri di sebelah kiri dan adik-adiknya di sebelah kanan dan semua isteri-isteri di belakang suaminya dan pihak boru dapat mengatur barisannya.
    Acara Tortor Hasuhuton
    Maminta Gondang Mula, laos dipasahat hepeng pamintaan
    "Amang Panggual Pargonsi, Amang Pangoloi, Amang Sioloan, parindahan na suksuk parlompan na tabo. la nunga marpungu hami Hasuhuton di jolo ni jabu na marampang na marjual on, jabu sibaganding tua panjaloan sangap dohot tua sian Amanta Debata Pardenggan Basa i, huhut jonjong di tonga ni alaman on amparan na bidang'marsada ni roha sahata saoloan mangadopi pesta di parmonding ni amanami na Saurmatua on.
    Asa bahen damang ma jolo gondang mulamula i, ai marmula do hagabeon, mannula do hasangapon marmula nang hatuaon. Tamba ni naung adong i sipasahaton ni Tuhanta i tu hami Hasuhuton on, tangkas ma bahen damang".
    Hahut dilehon pamintaan
    Tangkas ma bahen damang....!
    Dipinta ma gondang mangaliat dung dipasahat, pamintaan :
    Ditortor na mangaliat on adong do na mangulahon 3 hali, 5 hali, manang 7 hali marhaliang. Dung salpu i ma muse mulak tu inganan parjongjongna hian.
    "Amang Panggual Pargonsi, tangkas ma bahen damang gondang pangidoan tu Amanta Debata songon na nidok ni umpasa on :
    Tangkas ma bahen gondang na mangolopi. Sampur mar meme dohot sampur marorot, asa mangolopi hami ianakhon dohot borunami".
    "Amang Panggual Pargonsi, tangkas ma bahen damang gondang mangido pasupasu tu Amanta Debata, songon na pinangido ni umpasa on.
    Amang Panggual Pargonsi,
    Tangkas ma bahen Sitiotio i".

    Acara Tortor Selanjutnya
    Pertama-tama rombongan dongan Sabutuha dan Dongan Tubu itu meminta gondang mula-mula.
    Silaklak ni urukuruk, silanlan ni aek Toba
    Dakdanak so marungutungut; na matua pe marlas ni roha.
    Balintang ma pagabe, mandompakhon sitadoan. Arinami ma gabe, na maranggi. marhaha na mardongan tubu molo masipaolooloan jala sahata saoloan.
    Selesai acara tortor, pihak parhobas menyampaikan torda Jambar juhut kepada yang Mardongan Tubu.
    Acara tortor dalam hal ini serupa dengan acara tortor pada nomor 1 di atas. Selesai acara tortor Raja Bius pihak parhobas didampingi Hasuhuton menyampaikan torda Jambar juhut yaitu dari Tulang Bolon dan diundang masuk ke rumah dalam rangka panggalangan acara makan.
    Acara tortor serupa dengan acara tortor pada nomor 1 di atas. Pada acara tortor Bona ni ari mangolopi kepada Hasuhuton. Biasanya sambil menyampaikan ulos kepada pihak hasuhuton yang diberi nama Ulos Holong. Pada acara tortor manombanomba dan maniukniuk osang kepada pihak Bona ni ari sambil membawa dan menyuguhkan minuman dalam rangka menghormati Raja ni Tutur tersebut.
    Setelah selesai acara gondang dari pihak Bona ni Ari, pihak parhobas didampingi Hasuhuton disampaikanlah torda Jambar Juhut yang terdiri dari Sombasomba.
    Acara gondang dari Bona Tulang serupa dengan acara tortor pada nomor I dan IV di atas, juga menyampaikan ulos Holong. Selanjutnya disampaikan Torda Juhut, yaitu Tulang Bolon dan diundang ke rumah untuk makan.
    Acara gondang dari Tulang serupa dengan acara tortor di atas. Demikian juga pada saat pemberian Ulos Holong kepada Hasuhuton. Semaraklah kita lihat penuh rasa gembira-ria oleh Hula-hula yang menyampaikan berbagai corak ragam jenis ulos kepada borunya pihak Hasuhuton. Juga dalam acara maniukniuk osang Hula hula, tidak dilupakan membawa minuman di dalam botol untuk menghormati rombongan Tulang tersebut.
    Selesai acara tortor dari Tulang oleh parhobas didampingi oleh Hasuhuton menyampaikan Torda Jambar Juhut yang terdiri dari kepala kerbau yang dipotong dan biasanya diberikan juga torda Jambar juhut kepada Tulang Rorobot terdiri dari juhut na saur, sudah itu diundang masuk ke rumah untuk acara makan.
    Catatan :
    Jika si Ibu yang meninggal dunia, penyerahan torda Jambar Juhut yang terdiri dari kepala kerbau tadi, disampaikan kepada Hula-hula yang semarga dengan Ibu tersebut. Karena inilah yang menerima Jambar Juhut yang terdiri dari kerbau yang dipotong.
    Dalam hal ini pihak anaklah yang mengadakan pesta, maka jambar tersebut disampaikan kepada Tulangnya, Hula-hula kandung dari Ibu tersebut. Pada waktu yang serupa dalam hal Ibu yang meninggal dunia, Jambar juhut Ihurihur disampaikan kepada Hula-hula anaknya.
    Acara serupa dengan acara tortor di atas, demikian juga acara penyerahan Ulos Holong kepada Hasuhuton. Biasa kita lihat pada acara ini sudah bertambah ramai dengan jumlah ulos semakin bertambah banyaknya. Pada acara tortor maniukniuk osang Hula-hula tidak lupa membawa minuman di dalam botol untuk, menghormati rombongan Hula-hula tersebut.
    Selesai acara tortor Hula-hula parhobas didampingi Hasuhuton menyerahkan Jambar juhut yang terdiri dari Ihurihur kerbau yang dipotong itu. Sudah itu diundang masuk ke dalam rumah untuk makan.
    Acara tortor serupa dengan di atas. Rombongan dari Hula hula ini pun sudah semakin ramai sekali. Sudah tentu dalam acara penyerahan Ulos Holong tersebut dan jumlahnya pun semakin banyak.
    Untuk menghormati pihak Hula-hula dalam acara ini tetap membawa minuman yang telah disiapkan Hasuhuton. Setelah selesai acara tortor di atas, pihak parhobas didampingi 1-hasuhuton menyerahkan torda Jambar Juhut kepada semua rombongan dari Hula-hula anak tersebut yang telah diatur oleh parhobas menurut rombongan masing-masing dari Hula-hula Anak Sulung sampai Hula-hula adik-adiknya terdiri dari Juhut na saur. Selesai itu diundanglah masuk ke rumah untuk makan.
    Acara tortor serupa dengan acara di atas. Pada acara tortor ini diberilah kesempatan kepada pihak Pangaranto, menurut rombongan masing-masing sesuai dengan daftar yang tertulis di papan tulis. Rombongan ini telah mempersiapkan uang Santisanti yang akan disampaikan kepada Hasuhuton. Selesai acara tortor masing-masing, diberikan torda Juhut terdiri dari Juhut na saur dan diminta agar masuk ke rumah untuk makan.
    Acara tortor serupa dengan di atas. Pada saat ini pihak boru mempersiapkan uang tumpaknya kepada Hasuhuton. Ada yang telah diatur di piring, ada pula yang telah diatur dalam ranting-ranting bambu, disampaikan sambil menari kepada Hasuhuton.
    Pada saat inilah pihak Hasuhuton mengolopi semua parboruonna sambil menyematkan Ulos ke bahu Borunya itu.
    Acara gondangnya disesuaikan dengan kesempatan yang ada sehubungan dengan terbatasnya waktu yang tersedia, karena sudah menjelang sore. Karena acara gondang sudah akan selesai, maka parhobas diharuskan men3clesail:an pembcrian Torda Parjambaran Juhut yang belum sampai, umapamanya :
    Acara Penutupan Gondang
    Setelah selesai semua acara gondang dan acara tortor dari semua undangan yang hadir maka hasuhuton mengakhiri acara gondang dengan meminta :
    Dengan selesai seluruhnya, maka diharapkan Pengurus Jemaat memulai acara pemakaman orangtua yang meninggal tersebut sesuai dengan Agenda Huria, dan seterusnya semua keluarga berjalan beriringan membawa mayat orangtua yang meninggal itu ke tempat pemakamannya.
    Di sana seorang utusan dari Hasuhuton mengucapkan terima kasih kepada semua pihak dan menyampaikan undangan agar semua hadir nanti makan di rumah untuk acara makan bersama dan sekaligus menyelesaikan adat-istiadat, menyampaikan sombasomba dan pisopiso kepada semua Raja ni Tutur.

    Adat Sombasomba Dan Pisopiso
    Pada malamnya diundanglah semua keluarga dan Raja ni Tutur masuk ke rumah untuk jamuan makan. Sebelum dimulai acara makan pihak Hasuhuton terlebih dahulu menyuguhkan tudutudu ni sipanganon kepada pihak Hula-hula dan Raja ni Tutur. Dan disambung lagi dengan kedatangan pihak Hula-hula menyampaikan Dengke sitiotio, dengke simudurudur, dengke saur, dengke sahat dalam rangka menyampaikan indahan las, dan indahan apulapul kepada Hasuhuton. Dan dipanjatkan Doa untuk makan bersama.
    Selesai acara makan ada kesempatan untuk membagi parjambaran yang berhak menerimanya sesuai dengan adat Batak di daerah itu.
    Selanjutnya sebagaimana biasa pada saat inilah mengadakan pembicaraan untuk penyelesaian acara adat sombasomba yang berupa uang yang disebut pisopiso kepada semua Hula-hula yang ada memberikan Ulos. Umpamanya : Ulos Saput. Ulos Sampetua dan yang memberikan Ulos Holong.
    Pertama-tama disampaikan kepada Tulang yang memberikan Ulos Saput yaitu pisopiso. Untuk ini haruslah cukup besar dan harus dapat menyenangkan perasaan Tulang tersebut.
    Sesudah itu diberikanlah pisopiso kepada Hula-hula yang menyematkan Ulos Sampetua. Hal ini juga harus disiapkan cukup besar. Kemudian barulah memberikan pisopiso (sombasomba) kepada semua Rja ni Tutur yang berkenaan menyematkan Ulos Holong kepada Hasuhuton.
    Tentu daftar nama pemberi Ulos ini sudah terdaftar dalam buku catatan penulis. Maka dapatlah disembahkan oleh Hasuhuton beberapa besarnya uang sesuai dengan kemampuannya untuk jambar pisopiso yang dimaksud.

    Ungkap Hombung
    Hombung adalah tempat barang-barang berharga umpamanya; emas dan barang pusaka lainnya yang disimpan oleh si Ibu di dalam rumah. Upacara ungkap hombung ni ada pada saat meninggalnya Ibu yang termasuk kategori Saurmatua yang telah mempunyai cucu dan cicit dari anak laki-laki dan anak perempuan.
    Jadi sekiranya si suarni yang meninggal itu dan si lbu masih hidup belum masanya ada acara Ungkap Hombung karena Ibu inilah yang menguasai hombungnya sedang ia masih hidup. Setelah Ibu itu meninggal dunia maka biasanya Hula-hula yang diwakili oleh ama naposo dari Ibu yang meninggal itulah yang berhak meminta adat buka hombung. Dimintanyalah dari barang-barang simpanan Namboru sebagai kenang-kenangan. Biasanya pihak "boru" itu mernang orang berada, tentu dia akan memberikan sesuatu barang yang berharga itu kepada Hula-hulanya walaupun berupa uang yang sangat besar sehingga Hula-hula itu merasa gembira bersukaria disertai ucapan terima kasih.
    Selesai acara penyerahan adat ini diberilah kesempatan kepada Hula-hula untuk menyampaikan kata penghiburan hata sigabegabe dan hata Horas-horas .
    Maka untuk mengakhiri acara ini Hasuhuton mengucapkan terima kasih kepada semua pihak. Sehingga acara ini berlangsung aman dan tertib atas berkat dari Tuhan Yang Maha Esa.
    Sudah itu ditutup dengan nyanyian dan Doa. Horas
    -ooOoo-
      •       Ragi Panei
      •       Ragi Hatirongga
      •       Ragi Ambasang
      •       Ragi Sidosdos
      •       Ragi Sampuboma
      •       Ragi Siantar
      •       Ragi Sapot
      •       Ragi Siimput ni hirik
      •       Ulos Bolean
      •       Ulos Padang rusa
      •       Ulos Simata
      •        Ulos Happu
      •        Ulos Tukku
      •        Ulos Lobu-lobu
      •        Dan lain-lain.
    Tata Cara Pemberian Pada Upacara Perkawinan
    Sebelum menerangkan tata cara, jenis dan nama ulos yang disampaikan pada waktu acara adat perkawinan, rasanya perlu lebih dahulu dijelaskan berbagai istilah dan kedudukan adat yang berlaku pada acara adat perkawinan. Oleh sebab ada kekhususannya dan sangat erat kaitannya dengan pemberian serta penerimaan ulos.
    Seperti sama-sama telah diketahui dalam suatu acara perkawinan tersangkut dua kelompok keluarga besar yaitu kelompok keluarga dari masing-masing pengantin. Masing-masing kelompok keluarga besar itu terdiri dari tiga unsur dari Dalihan Natolu.
    Dongan tubu/Dongan Sabutuha, satu marga dengan pengantin di dalam kedudukan sebagai Hasuhuton. Boru (marga-marga yang kawin dengan anak perempuan dari marga hasuhuton). Dan Hula-hula (marga-marga dari pihak istri Hasuhuton).
    Di samping ketiga unsur Dalihan Natolu ada lagi satu unsur keempat, yaitu yang disebut Sihalsihal, yang terdiri dari Raja-raja, Raja Adat Dongan Sahuta dan Ale-ale (Dongan Saulaon) yang diundang oleh pihak-pihak Hasuhuton di luar unsur Dalihan Natolu, oleh sebab itulah adanya istilah Dalihan natolu Paopat Sihalsihal.
    Dalam segi hukum adat, ditarik dari sudut hubungan kekeluargaan maka landasan Adat Batak itu adalah Dalihan Natolu. Namun di dalam suatu acara adat, terutama adat perkawinan, kehadiran unsur keempat (Sihalsihal) tidak mungkin dielakkan. Rasanya kurang lengkap tanpa unsur keempat ini, yakni Raja Adat, Raja Huta, Dongan Sahuta dan Aleale (Teman Sejabat = Teman sepergaulan). Demikian juga halnya bila ada yang meninggal dunia.
    Demikianlah timbulnya istilah Dalihan Natolu Paopat Sihalsihal. Dan bilamana falsafah ini yang diambil sebagai landasan kehidupan masyarakat Batak, maka tepatlah kedudukan Dalihan Natolu itu menggambarkan tiga unsur pokok hubungan kekeluargaan Suku Batak itu :
    Perlu kiranya kita cermati langkah-langkah yang harus ditempuh menuju tercapainya rencana agar perkawinan menurut Adat Batak Toba itu.
    Pemahaman mengenai "ARTI SINAMOT". Pada mulanya Tuhan Allah menciptakan manusia pertama yang terdiri dari laki-laki dan perempuan.
    Kemudian Allah memberkati manusia itu dengan berfirman "beranak cuculah dan bertambah banyak, penuhilah bumi" (Kej 1:28). Bertitik tolak dari firman Tuhan Allah itulah perkawinan menjadi sesuatu yang bermakna sampai hari ini.
    Demikian juga yang terjadi pada masyarakat Batak Toba untuk memperoleh keturunan tentu harus membentuk keluarga dengan jalan perkawinan.
    Untuk mencapai sampai ke jenjang perkawinan, seorang pemuda jaman dahulu yang ingin mencari gadis untuk teman hidupnya sebagai isteri harus lebih dahulu melalui beberapa tahap proses perjuangan untuk mendapatkan seorang gadis yang diidam-idamkan antara lain.
    Martandang adalah cara pemuda-pemudi dahulu di Bona Pasogit untuk bisa bertemu sesama muda-mudi dan biasanya pertemuan seperti itu dilakukan pada waktu terang bulan. Si pemuda tadi harus dapat mengambil hati pemuda-pemudi setempat agar ia diperbolehkan ikut serta dalam pertemuan muda-mudi yang ada di daerah itu.
    la sendiri sudah tentu mengarahkan perhatiannya kepada seseorang gadis tertentu yang dituju sampai ia dapat berkenalan dengan baik. Setelah itu baru meningkat ke tahap berikutnya.
    Mangaririt yang pengertian sebenarnya adalah "mangaririti" yaitu mengadakan penyelidikan yang lebih mendalam mengenai pribadi, tingkah laku, pendidikan dan lain-lain dari si gadis.
    Sudah tentu dia juga harus tahu, sedikit banyak hal-hal mengenai diri orangtua si gadis, untuk diiaporkan kepada orangtuanya sendiri. Disinilah sangat berperan nasehat orang tua-tua Batak Toba zaman dulu kepada anak-anak, yang sampai zaman modern ini pun, masih tetap menempati tempat yang terhormat, dan hendaknya demikian juga di hati generasi muda sekarang yang berbunyi:
    "Pangaririt Baoa, pangariritan do Boruboru "
    Pengertian nasehat ini adalah laki-laki memang menyelidiki semua hal yang menyangkut si gadis dan orangtuanya, tetapi si gadis sendiri harus lebih cermat, lebih teliti menyelidiki hal-hal yang menyangkut diri si pemuda dan orangtuanya supaya jangan salah langkah.
    Demikian juga antara orangtua kedua belah pihak karena mereka akan menjadi berkeluarga (marhula/ marboru/ besanan) mengikuti anaknya masing-masing maka sebelum melangkah lebih jauh, sangat ideal jika dari jauh jauh hari orangtua si wanita sudah dapat menerima orangtua si pria dan orangtua si pria dapat menerima orangtua si wanita menjadi keluarga. Itulah dasarnya maka disebut bahwa "Perkawinan" pada masyarakat Batak Toba, adalah perkawinan keluarga.
    Memang benar bahwa hanya kedua penganten yang kawin, tetapi sebagai lanjutan dari perkawinan itu lahiriah kekeluargaan yang baru antara orangtua pengantin pria sekeluarga di pihak yang lain. Kekeluargaan yang baru lahir itu jelas didasarkan atas saling kasih mengasihi, sebagaimana anak-anak mereka sudah saling mengasihi. Karena kedua belah pihak sudah akan menjadi berkeluarga, sebagai lanjutan dari perkawinan anak-anak mereka maka pembicaraan selanjutnya, mengenai rencana biaya-biaya pesta perkawinan pun, tidak akan mengalami kesulitan lagi.
    Kedua belah pihak tentu masih menjiwai peribahasa orangtua yang mengatakan :
    "Sinuan Bulu Sibahen Na Las, Sinuan Partuturan Sibahen Na Horas ".
    Peribahasa ini berarti, bahwa kedua belah pihak yang akan menjadi berkeluarga, harus saling menghormati, saling mengerti (masiantusan) akan beratnya biaya penyelenggaraan pesta kawin dan oleh karena itu harus saling menopang, agar semuanya berjalan dengan lancar dan baik.
    Kini giliran orangtua yang akan melakukan persiapan kearah "Marhata Sinamot". Untuk menghindari pembicaraan yang berlarut-larut dalam pertemuan marhata sinamot, maka pertemuan tersebut didahului dengan penjajakan kesediaan masing-masing (marhorihori dinding) tentang bentuk perkawinan, bentuk dan jumlah sinamot, waktu pelaksanaan dan segala sesuatu yang berkaitan dengan penyelenggaraan pesta perkawinan adat.
    Adapun materi yang diberikan dalam acara marhorihori dinding ini adalah sebatas konsep yang akan diformalkan dalam pertemuan adat "marhata sinamot". Sinamot adalah jumlah yang diterima oleh orangtua/kerabat calon pengantin wanita dari orangtua/kerabat calon pengantin pria dalam rangka rencana pesta perkawinan anak-anak mereka. Dalam istilah umum sinamot disebut mas kawin atau mahar.
    Pada masa-masa terakhir ini sudah jarang kedengaran ada marhata sinamot ini yang gagal atau buntu tidak mencapai mufakat tentang jumlahnya, oleh sebab sebelurnnya sudah dilakukan hubungan "marhusip" yaitu usaha pendekatan keinginan dan pendirian melalui pihak ketiga yang disebut "domu-domu" dan biasanya terdiri dari pihak boru atau keluarga terdekat dari pihak laki-laki. Hal ini perlu dan penting agar tidak sampai terjadi kegagalan di dalam satu forum resmi (terbuka) waktu marhata sinamot yang dapat memberi malu kepada kedua belah pihak.
    Walaupun pada akhir-akhir ini cara berpikir yang semakin maju menumbuhkan bahwa masalah besar kecilnya Sinamot tidak perlu lagi merupakan persoalan pokok namun peranan pihak "domu-domu" ini tidak dapat diabaikan, walaupun tidak lagi menonjol sekali seperti dahulu kala.
    Perkembangan akhir-akhir ini yang terutama dan pokok ialah kebahagiaan anak jadi bilamana kedua muda-mudi sudah diketahui benar saling mencintai, maka pihak orangtua, terutama orangtua pihak gadis, tidak lagi akan terlalu ngotot soal besar kecilnya jumiah sinamot.
    Pada jaman dahulu memang cukup banyak terjadi kegagalan dan jalan buntu waktu "marhata sinamot" dan kedua muda-mudi yang bersangkutan terpaksa tunduk pada keputusan yang gagal itu.
    Syukur pada akhir-akhir ini keadaan sudah kearah yang baik, di mana yang menjadi masalah pokok adalah kebahagiaan dan masa depan dari dua sejoli, yang telah saling mencintai, suka sama suka, dengan tetap memenuhi dan menjalankan norma-norma formil dari adat istiadat itu.
    Sampai sekarang pun acara marhata sinamot pada umumnya masih berjalan seperti, kebiasaan lama yaitu yang datang dari pihak laki-laki ke rumah orangtua wanita, hanya keluarga terdekat saja, dan orangtua laki-laki hanya didampingi oleh beberapa keluarga dari Dongan Tubu dan Boru yang terdekat. Dari pihak Hula-hulanya tidak ada yang ikut. Dari pihak keluarga perempuan yang ikut menyambut dan ikut hadir adalah keluarga terdekat juga, terutama dari Suhi ni Ampang na Opat yang disebut parjambar nagok, terdiri dari:
    Dahulu kala yang dimaksud dengan istilah Sinamot adalah semua pemberian Paranak kepada Suhut Parboru sebagai mas kawin, yang biasanya adalah berupa uang, tetapi ada juga kemungkinan ditambah dengan mas, kerbau, kuda dan perhiasan, satu dan lain menurut keadaan social ekonomis (kedudukan dan kekayaan) dari Suhut Paranak, tetapi juga memperhatikan kedudukan sosial dari Suhut Parboru, misalnya kalau berkedudukan tinggi termasuk horong Raja, Raja Bius, Raja Huta, atau pun Partubu na Bolon, maka demi prestise akan menuntut banyak.
    Tetapi pada umumnya Sinamot itu dibicarakan adalah dalam bentuk uang saja. Jadi Sinamot yang dibicarakan pada waktu Marhata Sinamot itu adalah jumlah uang yang akan diserahkan Paranak kepada Suhut Parboru yaitu orangtua langsung dari calon mempelai wanita. Bila sudah tercapai mufakat tentang besarnya Sinamot maka untuk ke tiga unsur Suhi ni Ampang na Opat lainnya (Paramai, Pariban dan Tulang) akan diperhitungkan masing-masing 10% dari jumlah sinamot tersebut.
    Ada memang kemungkinan pihak Parboru akan meminta jambar diluar yang tersebut tadi dan biasanya akan disetujui pihak Paranak yaitu parjambaran untuk dibicarakan di rumah untuk:
    Demikianlah parjambaran tersebut dinamakan parjambaran nagok dan yang harus dibicarakan di rumah waktu marhata Sinamot.
    Parjambaran nagok juga disebut ragiragi ni sinamot, ada pula yang menyebut goligoli ni Sinamot. Untuk jambar yang ke-4 dan ke-5 di atas (Todoan dan Simandokhon) tidak berlaku normal 10% seperti yang diberlakukan untuk Suhi ni ampang no opat, tetapi cukup dengan igil mangigil dengan didasari kemauan dan itikad baik.
    Pada waktu acara Marhusip, peranan dongan sahuta cukup besar, sebab merekalah sebagai "Raja Panungkun" dalam batas-batas tertentu. Sebab bila pembicaraan sudah sampai kepada materi Sinamot dongan sahuta akan menyerahkannya kepada kedua belah pihak.
    "On pe nunga pajumpang mata ni ihan tu mata ni doton, antong panghataion on pinasahat ma tu hamu suhut na dua, dos ma rohamu ianggo hami dongan Sahuta manauti jala manolopi do di angka hata na uli". Setelah tercapai persesuaian dan kesimpulan yang bulat dan memuaskan antara Suhut kedua belah pihak dari hal-hal yang dibicarakan pada acara marhata Sinamot tersebut yaitu jenis Sinamot, besarnya Sinamot, hari dan tanggal pesta dan juga tempat pelaksanaan pesta, dan gereja tempat pemberkatan perkawinan pengantin dan seterusnya telah disetujui banyaknya ulos adat yang akan diserahkan, marsibuhabuhai, paulak une, tingkir tangga dan lain-lain yang dianggap perlu umpamanya berapa ada jenis parsuhian dan biaya yang dipersiapkan.
    Kalau sudah jelas ini semua dibicarakan bolehlah dilanjutkan acara-acara selanjutnya.

    Marpudun Saut adalah lanjutan dari marhusip untuk penetapan hal-hal yang telah dibicarakan dalam acara marhusip dan marhata sinamot yang telah dijelaskan di atas.
    Acara ini sudah lebih meluas yang dihadiri undangan dari kedua belah pihak disamping Suhut Sihabolonan telah turut diundang dari unsur Dalihan Natolu. Dongan Tubu, Boru dan pihak Hula-hula, Dongan Sahuta, Raja Adat dan teman sejawat dari kedua belah pihak. Agar dapat hendaknya mendengar dan mengetahui hal-hal yang berhubungan dengan pesta yang akan dilaksanakan.
    Biasanya pada hari ini jugalah kedua belah pihak bersama undangan mengiringi Pengantin pria dan wanita ke Gereja untuk mengadakan parpadanan dalam acara martumpol dan ditentukanlah tanggal Warta Jemaat Tingting I dan II.
    Seterusnya sudah dapat dipersiapkan surat undangan (gokhon dohot joujou). Dimana telah dapat dijelaskan hari/tanggal acara pesta pemberkatan perkawinan dan tempat Gereja pelaksanaannya. Susunan nama-nama para pengundang pun sudah diatur sebaik-baiknya dari pihak Hasuhoton Boru dan Hula-hula jangan sampai ada dilupakan.
    Dalam marpudun Saut sudah ada penyerahan patujolo ni Sinamot yang diserahkan pihak Paranak ke pihak Parboru. Dalam acara marpudun Saut biasanya diakhiri pemberian uang "ingotingot" yang diterima dari kedua belah pihak oleh dongan sahuta yang berhak mengumumkan segala inti sari pembicaraan tersebut supaya saling mengingat (ingotingot) dan ditutuplah dengan nyanyian dan doa.
    Selanjutnya pada pesta acara perkawinan nantinya semua adat parjambaran bagi yang berhak menerima jambar nagok kepada Suhi ni ampang naopat diserahkan langsung pada waktu itu bersamaan dengan sombasomba adat "Panandaion" sesuai dengan daftar yang dipanggilkan oleh Suhut Parboru.
    Mungkin ada terjadi lagi igil mangigil, tetapi sifatnya hanya formalitas belaka, pertimbangan "Kesopanan" untuk mangigil yang tidak akan mempengaruhi apa-apa lagi, malah secara gembira-ria.
    Suhi ni ampang na opat pada dasamya adalah Dalihan Natolu hanya ditambah dengan Suhut Bolon sebagai orangtua langsung dari calon mempelai wanita yang sebenarnya adalah juga termasuk dalam unsur Dalihan Natolu (Dongan Tubu) tetapi khusus dalam adat perkawinan dipisahkan dalam rangka penanggung jawab dan penerima Sinamot. Jadi Suhi ni ampang na opat hanya ada pada pesta perkawinan di dalam kedudukan sebagai penerima jambar nagok.
    Untuk pihak yang menyerahkan/memberi Sinamot (pihak keluarga calon pengantin lelaki) istilah itu tidak dipergunakan, maupun pada adat lainnya.
    Asalnya istilah Suhi ni ampang na opat adalah sebagai berikut :
    Pada pagi hari pesta perkawinan, keluarga terdekat dari calon mempelai bersama calon mempelai itu sendiri, datang ke rumah calon mempelai wanita dalam rangka pelaksanaan perkawinan itu, sebab pesta dan adat perkawinan itu akan diadakan di rumah pengantin wanita yang disebut mangalap jual. Kedatangannya pagi itu sekaligus membawa "makanan adat" yang disebut sipanganan sibuhabuhai. Inilah dianggap sebagai pembukaan semua kegiatan pada pesta hari itu untuk seterusnya disambung dengan acara catatan sipil (setelah adanya U.U. Perkawinan).
    Makanan adat Sibuhabuhai tadi bawa oleh Boru dari keluarga lelaki yang diberi nama "Sijujung Ampang" di dalam satu bakul yang kuat yang disebut "ampang" dengan empat suhisuhi (empat sudut) ditutup dengan satu ulos biasanya ulos Sibolang atau dengan Ulos Ragi Hotang.
    Yang menerima/menyambut mereka di rumah pengantin wanita adalah unsur dari Suhi ni ampang na opat yaitu Suhut Bolon, Pamarai, Pariban dan Tulang semuanya kelompok parjambar na gok penanggung jawab penuh dari semua keadaan dan pelaksanaan perkawinan sebagai keluarga terdekat sekali dari mempelai perempuan yang kemudian dinamai Suhi ni ampane bersama-sama dengan undangan lainnya.
    Pasahat Sipanganon Sibuhabuhai "Rajanami, Raja ni Hula-hula, angka amanta Raja dohot Inanta soripada na pinarsangapan Tangan Marsomba ma dohot Soara marhuhuasi di sipanganon na saotik na huboan hami on. I ma da Rajanami na margoar sipanganon Sibuhabuhai di Pesta na tapamasa di ari na uli ari na denggan on. Asa marhite asi ni roha ni Tuhanta asa buha parsaulian, panggabean, dohot parhorasan di hita saluhutna Bosur ma hita mangan na godang mokmok mangan na otik. Bulung ni dapdap ma langkop ia i ma jolo na tarpatupa bai i ma taparhajop. Sititi ma sihompa golanggolang pangarahutna. Tung songon i ma jolo na tarpatupa sai Tuhanta ma na manggohi pasupasuna Boti ma.
    Setelah selesai acara adat Sibuhabuhai, di rumah pihak parboru pada pagi hari itu diberikan kesempatan pengantin laki-laki dan pengantin perempuan untuk acara tukar Bunga. Kemudian BERDIRILAH SEORANG DARI PIHAK Hula-hula pihak parboru memimpin doa restu dan seterusnya untuk berangkat ke Gereja.
    Perkawinan anggota jemaat Kristen selalu mengutamakan pemberkatan di Gereja lebih dahulu yang disampaikan oleh Hamba Tuhan sesuai dengan Agenda Huria. Setelah selesai acara kebaktian dari Gereja itu baru kemudian dilangsungkan acara pesta perkawinan yang sekaligus merupakan pemenuhan norma-norma adat istiadat Batak, biasanya dilakukan di halaman rumah, dan di kota. Kota biasa dilakukan di dalam sebuah gedung pertemuan umum.
    Setelah tiba waktu yang telah ditentukan masuk ke dalam ruangan tersebut, Hasuhuton Bolon yang telah lengkap menyandang Handehande Ulos Ragidup disertai rombongannya, telah siap berbaris dalam suasana sukacita dengan sikap penuh hormat Somba marHula-hula mereka manortor menari diiringi dengan gondang Batak atau musik tiup untuk menyambut kedatangan Hula-hula Raja ni Tutur lainnya masuk dan berbaris ke ruangan pesta dan duduk di tempat yang telah tersedia.
    Setelah Suhut Sihabolonan pihak Paranak dan pihak Parboru bersama semua Raja ni Tutur telah menduduki tempatnya masing-masing yang telah ditentukan, acara makan bersama telah dipersiapkan oleh parhobas. Maka protokol mempersilahkan pengurus jemaat untuk memimpin doa untuk makan.
    Selesai doa tersebut tibalah saatnya Suhut sihabolonan Paranak menyampaikan Tudutudu ni Sipanganon kepada Suhut Bolon Parboru; Pasahat Tudutudu ni Sipanganon."Hamu Amang Rajanami, Raja ni Hula-hula, nang di hita sude na pungu dison. Nuaeng hupasahat hami ma tu hamu, ima tudutudu ni Sipanganon na marniadopan na ginagan jala na ginungun, i ma sipanganon na jagarjala marsintuhu di ulaon pesta sadari on.
    Sesudah itu pihak Parboru pun datanglah menyampaikan ikannya kepada pihak paranak.
    Hamu Raja ni Boru nami. Dison hupasahat hami ma tu hamu dengke sitiotio, Dengke Simudurudur, Dengke saur, Dengke Sahat sai saurma hita matua mudurudur tu na uli jala tu tio na ma panggabean parhorasan marhitehite pasupasu ni Tuhanta.
    Dalam acara ini sambil makan dipadalan ma parjambaran pinggan panganan/pinggan Bulak, pinggan parlompanan dan lain-lain. Selesai acara makan dibagikanlah adat parjamparan tudutudu ni sipanganon kepada Raja ni Tutur yang berhak menerimanya.
    Maka untuk dapat segera memulai pembicaraan, maka pihak paranak telah menyuruh seorang borunya mengantarkan pinggan panungkunan. Pinggan
    Panungkunan ini adalah sebuah piring berisikan beras, napuran (sirih), tanggotanggo na bolon (sepotong daging) dan uang (ringgit sitio soara).
    Raja Parhata ni Parboru :
    Dison nunga hujalo hami Pinggan Panungkunan; Pinggan na hot di hundulanna, sai hot ma antong pasupasu ni Amanta Debata tu hita na marhula na marboru tu joloan on, na marisihon boras sipir ni tondi. Sai matorop maribur ma antong pomparanta, di hamu parboruon nami, nang di hami pe Hula-hula muna. Asa bintang na rumiris, tu ombun na sumorop. Anak pe antong riris, boru pe antong torop.
    Boras sipir ni tondi. Pir ma pongki bahulbahul pansalongan. Pir ma tondi sai ro ma pangomoan.
    Dohot napuran simauliate. Tadok ma mauliate tu Debata na mangalehon tingki dohot hahipason di hita, dinaboi hita mangulahon Adat, hombar tu pamasumasuon ni anakmu na gabe helanami, jala boru nami na gabe parumaenmu. Molo tung dao pe ingananta be asa napuran tanotano ma ranging masiranggongan, tung badanta pe padaodao, tondinta i ma hot masingomgoman. Marangkup muse tanggotanggo na godang. Asa dohonan ma, sinur ma na pinahan gabe ma na niula, asa adong parhajoponta muse di ari na mangihut.
    Marisihon ringgit sitio soara tinongos ni Pamarenta, hasoloman ni Inanta soripada. Asa pinantikhon ma hujur tu topi nitapian tusi hamu mangalangka, tusi ma hamu dapotan parsaulian.
    Hata ni i Amang Boru paboa hamu ma.
    Raja Parhata ni Paranak :
    Gabe ma hita jala horas Raja nami songon na taboto rajanami -nunga be dijangkon hamu anaknami gabe Helamu, jala nunga taadopi nangkin, nasida manjalo pasupasu sian Tuhanta, marhite Naposona dibagas Gereja i. Sai saut ma antong pasupasu i ampe tu nasida tumpahon ni Amanta Debata.
    Jadi pangidoannami Rajanami asa dohot hamu mamasumasu anak dohot parumaennami i. Laos dohot mamasumasu sude hami Parboruon muna, asa gabe jala horas huhut mamora tumpahon ni Amanta Pardenggan Basa i.
    Tamba ni i Rajanami sai adong dope Sinamot na so hugohi hami na mardomu tu ulaonta on, i ma sombasomba ni uhum, sombasomba ni jari jari sampulu pasampulu sada simanjujungnami, otik godangna Rajanami, rade do hami manggohisa. Boti ma.
    Usai mendengar penjelasan dari pihak Paranak pihak Parboru menyambut hangat dan menjelaskan :
    Lalu uang yang berada di atas piring (pinggan) tadi diambil Raja Parhata. Selanjutnya diisi kembali setengah dari jumlah tadi oleh Suhut Parboru, lalu diantar kepada pihak Paranak untuk diisi dengan Sinamot yang tersisa yang telah diminta, melalui Raja Parhata tadi.
    Lalu Paranak mengisi piring itu dengan sinamot yang tersisa dan kembali diserahkan kepada Raja Parhata Parboru, dan kembali mengajukan pertanyaan:"Boha hata ni on Amang Boru?"
    Jawaban : Manggohi na hurang gok ma i Rajanami, di Sinamot Rambu Pinungu (Pinudun) di sombasomba nami. Setelah dihitung dan ditanyakan kepada Suhut Bolon dan ternyata benar, sinamot pun diserahkan kepada lbu Parsonduk Bolon, sekaligus dengan isi pinggan tersebut.
    Akhirnya Raja Parhata biasanya minta "panggurguri" yaitu tambahan uang sekedarnya sebagai ungkapan rasa harmat kepada Raja Parhata dari Hula-hula tersebut. Memenuhi permintaan tersebut Pihak Paranak menyuruh Borunya mengantarkan uang ala kadarnya dan langsung dimasukkan ke dalam saku Raja Parhata tersebut.
    Acara selanjutnya pihak Parboru meminta jambar "Panandaion" kepada Pihak parboru dan biasanya dimulai dari Suhi ni ampang na opat yaitu Pamarai Amangtua, Amanguda, Pariban dan jambar untuk Tulang.
    Dilanjutkan dengan jambar Simandokhon, Ompungna dan Namboruna dan seterusnya dengan nama-nama lainnya yang telah tersusun dalam satu daftar yang lengkap yang telah disiapkan oleh pihak Parboru agar jangan ada hendaknya yang terlupakan dari pihak undangannya.
    Setelah terpenuhi semua jambar panandaion sebagai Parboru tibalah saatnya untuk meminta jambar untuk Tulang ni Hela yang disebut Jambar rintin marangkup.
    Keperluan jambar tersebut mula-mula telah disiapkan oleh pihak Paranak yang diletakkan di atas piring dan biasanya ditambah oleh pihak Parboru setengah dari jumlah uang tersebut ke dalam piring itu. Lalu jambar Tintin marangkup tersebut diserahkan oleh pihak Parboru kepada Tulang ni Hela. Didampingi Pihak Paranak bersama kedua pengantin pria dan wanita.
    Pihak Parboru :
    Tulang ni Hela : setelah menerima jambar Tintin Marangkup :
    "Mauliate ma Ampara, ala tangkas do hami dipangilgilhon, Tutu do songon na nidok muna i, nunga gabe saboru hita nuaeng. I do Alana umbahen didok umpasa ni sijolojolo Tubu: Hot pe jabu i sai tong do i margulanggulang. Tung sian dia pe mangalap boru Bere i, sai hot do i boru ni Tulang. On pe Ampara sai satahi saoloan ma hita huhut sauduran mangoloi borunta on.

    Tidak ada komentar:

    Poskan Komentar